Belajar Bahasa Jepang – 日本語を勉強しましょう!

Dari jaman kelas 3 SD, saya sudah banyak baca komik2 Jepang yang biasa saya pinjam dari tempat penyewaan komik dekat rumah….kalau jaman sekarang kayaknya udah jarang ya ada penyewaan komik gitu?  Waktu saya masih jadi mahasiswa, saya sengaja banget cari kosan yang dekat dengan rental komik lho.. hahahahhaaaa….segitunyaaaa ya.. komik manga memang sudah jadi bagian dari keseharian saya yang ga bisa dipisahkan.

Bahkan kayaknya kalau diingat2, saya dapat pacar juga gara2 komik… hahahahahhaa… ga mutu banget…atas jasa komik Ruler of The Land, pedekate kami lancar jaya…hahahahhaaaa…. malu2in banget ini alesannya.

ruler of the land.jpg
Ruler of the Land yang belum tamat juga sampai sekarang (=_=)

Hobi baca komik ini bahkan terus berlanjut sampai sekarang, tapi ya karena di Jakarta ga ada rental komik ya jadinya saya beli sendiri tiap kali mampir ke toko buku macam Gramedia, sampai akhirnya jadi member toko buku Gramedia.  Lumayan lho kalau jadi member, minimal bisa dapat diskon 20% buat komik.  cihuiiii kan?

Jadi mengapa saya belajar bahasa Jepang alias Nihongo? Alasan pertama adalah ya karena kepepet musti tinggal di Jepang untuk beberapa saat.  Alasan kedua (yang juga paling memotivasi) adalah komik. Semua gara2 Black Butler vol. 9 ini nih..

black butler
Black Butler vol.9

Tahun 2010, saya lagi senang2nya dengan si Black Butler ini.  Saya ikutin komiknya sampai vol. 8, tapi sayangnya vol. 9 nya ga terbit2 tahun itu sampai akhirnya saya ikut job assignment ke Yokohama. Pas saya lagi explore daerah kantor, tiba2 tanpa sengaja saya liat si Black Butler vol. 9 ini nangkring di toko buku dekat stasiun. Saya lihat2 komik yang tersegel itu, dan tentu saja semuanya dalam Nihongo! Waktu itu saya kesellll luar biasa!!!  Bayangkan deh : komiknya ada di depan mata, bisa dibeli tapi ga bisa baca! Apaannn tuhhh?!

Dengan alasan ini lah saya mulai belajar Nihongo dengan intensif dan serius. Beneran niat abis2an. *Terus sekarang udah bisa baca Black Butler dalam Nihongo? Ya belumm laaahhhh…….susaaahhh tauuuuuu…… T_______T

Sebenarnya pas saya mulai tinggal di Jepang, saya sudah mulai belajar dikit2 lewat ebook, apps dan podcast. Demi ga salah masuk toilet cowo (penting ini!) atau sekedar nyari pintu keluar stasiun.

Saya belajar mulai dari mengenal kalimat2 untuk menyapa, lalu menghafal Hiragana-Katakana, terus mulai ingat kanji yang ketemu sepanjang jalan   atau icon2 kanji yang ada di laptop (punya bos saya sih laptopnya).  Tapi ya, belajar bahasa asing yang memiliki huruf dan karakter sendiri plus pola kalimat yang beda dengan English itu mustahil dilakukan sendiri. Atau ya bisa tapi ga luamaaaaaaaa dan berasa ga maju2.

English dan Bahasa Indonesia itu kan pola kalimatnya sama tuh, subjek + predikat+ objek… Nihongo beda luar biasaa …… subjek ga penting … objek di depan baru predikat .. pola kalimat? ga usah ditanya… ada banyakkk….

Karena merasa mentok, jadilah saya bergabung dengan kelas Nihongo yang ada di kantor yang diadakan setiap hari Rabu pas jam makan siang.  Saya senang ikut kelas ini karena jadi kenal banyak orang juga kan, tapi akhirnya saya menyerah juga karena keluar pas jam makan siang ini agak terlalu ribet buat saya waktu itu.

Terakhir, saya diajak teman saya untuk ikutan kelas di Tanoshii Nihongo no Kai, yang ternyata lokasi kelasnya ada di belakang apato saya…cuma kayak 5 menit dari apato… Hahahahahaaa…. Happy!!!

Tanoshii Nihongo no Kai・

Date & Time : Every Saturday 13:00~15:00・

Fee:500yen/month・

Contact to:田中(Tanaka)

Tel:090-2721-4870・

e-mail: tom70337@gmail.com

Kelas ini adalah kegiatan volunteer dari para pengajarnya (sensei), diadakannya pun di gedung serbaguna Minami Lounge punya pemerintah (semacam gedung serbaguna kelurahan gitu lah).  Lihat aja biaya per bulannya yang cuma 500 yen per murid. Dapet apa coba 500 yen perbulan. Benar2 kelas untuk kegiatan volunteer.

Apalagi para sensei ini rumahnya semuanya jauhhhhhhh dari daerah Minami Lounge, bahkan ada yang macam 1 jam naik kereta.  Saya percaya mereka nombok banyak banget untuk kelas ini.  Makanya saya  sangat merasa ga enak kalau ga belajar bener2 atau sekedar bolos kelas karena males.  Bahh!!! paraaahh kalo bolos karena males mahh….

Waktu saya join awal2, kelas ini pun ga rame.  Paling banyak muridnya hanya 5 orang/kelas. Jadi saya sering membayangkan kalau sensei pasti pada sedih kalau muridnya ga datang.  Ga bersyukur rasanya kalau dapat kelas murah gini, sensei nya pada semangat tapi sayanya males2an…..*sok waras ….Seriusan tapi yaa… saya bener2 ga enak kl mw bolos kelas.

Selama saya belajar di kelas, buku Minna no Nihongo digunakan sebagai buku pegangan utama. Buku ini sudah diterjemahkan ke banyak versi bahasa.  Sebelum saya join kelas, sebenernya saya sudah beli yang versi terjemahan ke English.  Tapi pas saya join kelas, buku yang boleh dipakai di kelas hanya yang versi original, yaitu yang dicetak dalam hiragana+katakana+kanji (dasar). Alasannya ya biar sekalian terbiasa membaca huruf2nya to. kann pada akhirnya juga musti bisa baca tulis.  Sebagai langkah awal, kita harus menghafal dulu hiragana + katakana.  Iya, dihafal aja dulu sampai lama2 bisa hafal di luar kepala.

hiragana
langkah awal belajar Nihongo

Hiragana dan Katakana masing2 berjumlah 46 karakter. Hiragana adalah karakter2 dasar dalam Nihongo yang dipakai untuk menuliskan kata2 asli bahasa Jepang,  sedangkan Katakana digunakan untuk menuliskan kata2 serapan bahasa asing. Kalau Kanji? Kanji itu huruf dewa…katanya sih dalam bahasa Jepang ada lebih dari 2000 karakter, dah ntar aja dipikirinnya…. hahahahaaa…dalam penggunaanya Kanji dipakai sebagai penentu makna atau konsep dari kata yang mau dijelaskan.  Bingung? sama. bahahhaahaaa…… jadi kanji itu semacam simbol yang ceritanya menyerupai objek yang sesungguhnya di dunia nyata, sehingga sekali lihat kita langsung tau itu kata apa… tapi ya jelaasssss ga segampang itu lahhhh… hahahahaaa,,,,,,

Selain jumlah huruf yang sangat banyak, satu masalah terbesar saya dalam membaca huruf2 tadi itu adalah : dalam Nihongo tidak ada yang namanya “spasi”… hahahahahaaaaaa…. jadi semua karakter digandeng jadi satu sampai ketemu tanda “titik”.  tanpa tau dipotong per kata nya kapan!!

Dalam kelas saya belajar baca, tulis dan conversation.   Yang menarik adalah sensei tidak berbahasa Inggris (apalagi Indonesia ya) dan kami para murid jelas belum bisa Nihongo. hahahahhaaaaa….. jadilah kegiatan belajar mengajar dilakukan penuh dengan bahasa isyarat dan macam2 alat peraga.  Bukan bahasa isyarat juga sih sebenernya, tapi sensei akan tetap menjelaskan dengan Nihongo  yang sangat EYD sambil memakai banyak alat peraga dan panduan buku. Lalu kami para murid akan menangkap sebisa mungkin pelajarannya. frustasi? pasti.  Metode ini somehow kok berhasil ya?  Lama2 saya paham arah pembicaraan dan pelajaran sensei.

Canggiiihhhhhhhhhhhhh yaa….. tapi setelah saya tanya2 dengan beberapa teman yang memang berprofesi sebagai pengajar English di Jepang, metode pengajarannya memang sama…  Dalam satu kelas, akan ada 1 guru utama lalu beberapa helper. Pelajaran akan disampaikan tanpa dicampur2 dengan bahasa lain.  Jadi usahanya dobel : berusaha menangkap pelajarannya apa sambil terus mikir ini orang ngomong apa sihh? hahahahahaaa……

Selain kegiatan di kelas, ada juga kegiatan belajar dengan outing day.  Salah satu kegiatan yang paling rame adalah waktu kami mengunjungi kapal Nipponmaru dan Yokohama Port museum.

Nipponmaru adalah sebuah kapal yang dibuat pada tahun 1930 dan digunakan untuk training berlayar oleh para kadet. Dalam 54 tahun, Nipponmaru telah menjadi tempat belajar 12000 kadet, dan mengarungi jarak yang setara dengan 45.5 kali pelayaran mengelilingi bumi atau sekitar 2 juta kilometer!  Pada tahun 1985, Nipponmaru pesiun dan secara permanen berlabuh di sebuah pelabuhan yang kemudian diberi nama Nipponmaru Memorial Park.

Nipponmaru dan Yokohama Port Museum letaknya ada di Sakuragicho, yang saya lewatin setiap hari kalau ke kantor.  Lucunya adalah saya ga tau kalau Nipponmaru boleh dimasukin. Lewat kegiatan outing  ini saya jadi punya kesempatan untuk menjelajahi kapal ini dan museumnya.

DSC_4598.JPG
outing day!!!

Hari dimana kami outing, ternyata bersamaan dengan outing day dari berbagai sekolah. *atau jangan2 emang hari itu adalah “Yokohama’s Dedicated Outing Day” ya? Di sekitar Nipponmaru Memorial Park, banyak sekali sekolah dari SD sampai SMA membuka booth.  Ada yang main musik, ada yang berjualan bahkan ada yang sekedar membuka booth kelas origami. Hahahahaaaaaa….

Pas saya jalan bersama rombongan, tiba2 kami dicegat oleh anak2 SMP booth origami ini… Tentu saja dengan semangat para sensei mendorong kami murid2 untuk ngobrol dengan anak2 SMP tadi, biar latihan ngomong pake Nihongo gitu ceritanya Entah mengapa saya jadi primadona percakapan dengan anak2 SMP ini…Saya keciduk kelas origami ini dengan sukses dan percakapan yang lucu terjadi. =D

Anak SMP : 何歳ですか?(Nan sai desu ka? – How old are you?)

Saya : 二十五さいです。( Nijūgo sai desu. – Twenty five years old.)

Anak SMP : うそう!十五歳ね!(U sō! jū go-sai desu ne! – You must be kidding, fifthteen right!)

Saya : Ha?

Sensei saya sampai ketawa ngakak… sekarang saya tau kenapa ini anak2 mengerubungin saya.. mereka pikir saya anak SMP jugaaaaa!! Hahahahahaaaaa…jadilah saya diculik ikutan bikin origami… dari semua murid kelas Nihongo, cuma saya doang yang diajakin… Entah harus bangga atau sedih ya… hahahahaaa….

Setelah ngobrol dengan murid SMP dan belajar bikin origami, kami lanjut masuk ke Nipponmaru! Ada seorang Guide yang menjelaskan tentang sejarah Nipponmaru sambil mengajak kita berkeliling dalam kapal.  Selama penjelasan, murid2 dipaksa untuk bertanya sebisanya kepada Guide-san.  Pokoknya semua musti latihan bercakap2! Harus PeDe! harus berani! Hahahahahaaaa…. sumpahh yaaa… belajar di usia yang udah tua itu banyakan maluuu nyaaa……

Setelah muter2 di dalam Nipponmaru, kelas kami melanjutkan petualangan ke Yokohama Port Museum.  Di dalam museum ini, kami dijelaskan mengenai sejarah apa saja yang pernah terjadi di teluk Yokohama, termasuk kejadian2 selama perang dunia kedua. Di sini juga ada mesin simulasi berlayar yang bisa kita coba. Seru deh! Sayangnya tidak boleh mengambil foto di dalam museum.. tapi ya gapapa… yang penting puas main ya….

Saya benar2 tidak menyangka kalau museum ini luas dan ada beberapa lantai, karena dari luar cuma seperti gedung biasa. Tapi ternyata sampai basement pun masih ada ruang dioramanya.

Saya bener2 kangen dengan kelas ini. T_______T

Kegiatan belajarnya sangat menyenangkan dan benar2 memberi semangat.  Ketularan semangat dan ketulusan para sensei kayaknya nih saya…. Kalau saya punya kesempatan lagi ke sana, pasti yang pertama saya cari adalah kelas Tanoshii Nihongo no Kai.

Lain kali akan saya ceritakan pengalaman saya ketika disuruh untuk speech dalam Nihongo ya…. next post semoga!

楽しいかったですね!- That was fun!

Salam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s