Orang Nomor Dua

Ho’oh. Saya memang kepincut setengah mati sama Pak Ahok, makanya berkat drama norak yang terjadi belakangan ini saya jadi selalu pengen menumpahkan semua uneg-uneg termasuk sudut pandang dan nilai yang saya percaya ke blog ini. Padahal niatnya ini temanya tempat-tempat menarik, buku dan film.  Ya wis gapapa lah ya… kalau eneg ya skip aja.. boleh kok..  ^^’ ^^’

Post kali ini topiknya teamwork. Kenapa kok teamwork? Jadi saya habis nonton Bu Veronika Tan nangis bacain suratnya Pak Ahok yang akhirnya batal banding dan menerima vonis 2 tahun penjara.

Pernah dengar istilah : Every hero needs sidekick? Mereka berdua ini contohnya.

Menurut wikipedia;

A sidekick is a slang expression for a close companion or colleague (not necessarily in fiction) who is, or generally regarded as, subordinate to the one he or she accompanies.

Kalau Pak Ahok ini ibaratnya adalah Superhero yang sedang berusaha menyelamatkan  dunia, maka Bu Vero adalah sidekick nya. Pak Ahok bahkan pernah menyebut Bu Vero dengan sebutan “Penolong yang Setia”. ❀ ❀

Ada satu sidekick lagi yang menarik namanya Pak Djarot. Beliau juga tampaknya tersihir oleh mimpi dan value yang dijunjung oleh Pak Ahok. Airmatanya asli.  Dua orang ini (dan pasti ribuan orang yang lainnya) dengan tulus ikhlas mendukung bukan hanya program kerja dan Value dari Pak Ahok. Yes! ini tentang Value. Nilai-nilai profesionalitas yang begitu lurus tanpa kompromi, dibarengi dengan konsistensi yang ga ada duanya.
Kalau ada yang ga tersentuh, then maybe ya mungkin sampeyan belum ketemu tujuan hidup sendiri aja. atau ya sampeyan mempunyai value yang lainnya.

Boleh dicek lah latar belakang Bu Vero dan Pak Djarot ini seperti apa. Pastinya mereka punya kompetensi yang cukup juga bila mau menjadi orang nomor satu (di bidangnya), bukan cuma suporter aja.. Tapi mereka menggadaikan egonya untuk mensukseskan apa pun yang dipercaya baik oleh Pak Ahok. Why? How? Bukankah di tahun 2017 ini semua orang berebut untuk jadi orang nomor satu? Lalu mengapa ada orang yang mau jadi orang nomor dua?

Gimana sih rasanya jadi sidekick?

Lalu kenapa bisa sehancur itu rasanya ketika hero nya teraniaya? πŸ˜₯ πŸ˜₯

Saya paham benar gimana rasanya melihat Hero saya kecewa. Asliiii beTe nya ngalahin kalau kita sendiri yang gagal!!

How did I learn that?

Saya flashback  hidup saya 7 tahun belakangan ketika saya bertemu Hero saya.  Saya memang baru merasa hidup (lagi) beneran 7 tahun terakhir, tahun-tahun sebelumnya saya kok ga inget saya ngapain aja XD ..

Bukan.. bukan.. saya ga ngomongin pasangan saya lho ini… XD sama sekali bukan.. beda cerita kalau yang itu…. Saya ngomongin Boss pertama saya ya ini. XD

Kembali ke tahun 2010, setelah saya jadi pengangguran fresh grad macam 6 bulan, keberuntungan saya mendadak datang bertubi-tubi setelahnya. Setelah saya dapat pekerjaan pertama, tiba-tiba saja saya dikirim job assignment ke Home Office perusahaan di Yokohama, Jepang!! Gileee ga? Sampai sekarang saya ga ngerti apa dasarnya kok saya yang dikirim, mungkin otak saya yang paling kosong di antara para fresh grad  yang baru saja join ini.  Soalnya biasanya yang diminta adalah employee yang sudah punya experience. *bener berarti emang mereka nyari yang masih kosong otaknya… that’s me! otak saya masih baru gress lhoooo….masih segel..

Berangkatlah saya seorang diri ke negeri Sakura dengan pembekalan pengetahuan yang minim.  Semua training jadi percuma wong saya belum punya basic knowledge apa pun kok.
Seminim apa pengetahuan saya? Jangankan urusan kerjaan, pengetahuan umum saya seminim ketidaktahuan saya kalau naik pesawat itu harus mencari Terminal berapa di Bandara.  ^^’
In my stupid mindless brain : Kenapa ada terminal di Bandara? Naik apa sih gua? Yes, ini adalah kali pertama saya naik pesawat. Saya sukses menyeret koper 35 kg muterin Bandara Soetta, padahal berat badan saya waktu itu cuma 32 kg. Jadi planning saya kalau koper saya dianggap overbaggage, biarlah si koper ke kabin. saya aja yang masuk bagasi.  Selanjutnya, tentulah saya juga nyasar di Bandara Narita. Udah jaminan kalau nyasar mah.. *bangga* XD

Singkat cerita sampai di kantor Yokohama, saya dititipkan kepada Key Person saya yang Jepang tulen, sebutlah Boss-san. πŸ™‚ This guy is the one who change my perspective, attitude and work ethic. πŸ™‚

Saya pun happy setengah mati ketika menjadi sidekick nya orang ini. Tapi sebenarnya ya, untuk ukuran manusia gembel macem saya ini, rasanya terlalu tinggi kalau saya menganggap diri saya sebagai sidekick. Kedhuwuren, Nduk..   ^^’ ^^’

Boss saya yang satu ini sebenarnya bisa kerja sendiri. seriusan deh… taruhlah dia disuruh eksekusi satu project, mau dikasih anak buah (saya misalnya) atau cuma dikasih sangu sandal jepit.  Hasilnya pasti tetep prima!!  ^^’ ^^’ Bahkan bagusan kalau dia kerjain sendiri kali ya… ^^’
Jadi saingan saya itu sandal jepit, teman-teman. XD
Tadinya saya pikir : ahh ini karena saya masih fresh grad jadi banyak yang ga ngerti, tapi enggak tuh saya kerja 5 tahun sama dia tetep saja saya berasa kalau level saya cuma sendal jepit aja.  Bahahahahhaaaa….. kesenjangan intelektual kami memang terlalu lebar. 😎

Kabar buruknya adalah semakin lama saya semakin menjiwai peran saya sebagai sendal jepit tadi.  hahahhahaa… 😎 😎 ehh.. ini bukan karena Boss-san menganggap saya sampah banget ya.. *atau bisa jadi Boss-san udah gondok sebenernya ama saya ya…. bahahahaaa……
Dia tetap mendengarkan argumentasi saya (yang seringnya ngaco) dan PAHAM level kemampuan saya.  Yang paling saya sukai dari dia adalah untuk semua hal Boss-san selalu menjelaskan dari awal. Dari background nya dulu sampai ke request nya harus apa. Melalui cara itu saya jadi belajar dengan runtut dan bisa mandiri menemukan solusinya.  Ibarat kata : Kalau ada soal ulangan nih , saya dikasih tau “Diketahui” nya dan “Ditanya” nya apa jadi saya bisa kreatif tanya kiri kanan untuk mendapatkan jalan keluar masalahnya. Kami sama-sama Goal oriented.

Tambah lagi, ini orang ga pernah marah ya, doi hanya fokus ke target dan pekerjaan saja. Jadinya somehow kalau kerjaan saya ga bener, saya nya yang berasa banget kalau saya salahh… Nyett ! πŸ˜• Berasa begoo aja gitu.

Pernah ada kejadian saking ga bisa marahnya ini orang ya,,, di suatu party, boss saya ini pura-pura mabok biar bisa marah-marah dan mengeluarkan semua kritiknya ke pekerjaan saya. Abisssss saya diomelin malem itu. Kejadian omel-omelan ini terjadi macam 8 bulan setelah saya mulai kerja ama dia ya.. so? kebayang sepanjang apa omelannya..sepanjang waktu yang diperlukan untuk menghabiskan 2 botol beer Asahi. ^^’

Tapi setelah ngomel panjang lebar ala jurus dewa mabok tadi, Boss-san besok paginya biasa aja lhoo…  kayak ga ada apa-apa gitu…  Padahal pagi itu saya udah optimis bakal dipulangin. πŸ˜₯  malah akhirnya extend assignment saya lhoo?!! sampai 5 tahun saya kerja ama dia.

Dari sini saya belajar kalau : He doesn’t need me!! Dia bisa bikin ini semua sendiri tanpa saya.
Saya lah yang harus mengambil resiko karena punya kesempatan untuk kenal orang ini. Sejak saat itu tujuan saya cuma satu : bikin semua rencana Boss-san terlaksana… I’ll do whatever it takes to get the job done.  😎 😎 …. ternyata saya pernah seikhlas dan semurni itu yaaaa…..ahh masa mudaku yang bersemangat!…Bahahahahhaaaa…

chance
jauh-jauh sampai Jepang, masa pulang tetep bego sih?? XD

Saya respect berat sama Boss-san. Terlebih dengan fokusnya terhadap target. Mau ada bantuan atau enggak, kerjaan tetap harus selesai.Menurut Boss-san :

Our duty is to finish the job.

Lemah saya terhadap orang macam gini. Orang yang punya value dan konsisten. mau jadi orang nomor dua atau sendal jepit juga gapapa… saya mau wis…

Tapi jangan dipikir mudah mengikuti ritme kerjanya Boss-san ya. I was strugling to death. XD XD . Sering kali saya musti mulai kerjaan bukan hanya dari nol, tapi dari minus 83 kali yaaaa… ^^’

Ada yang pernah beli Fire Truck? Saya pernaaaaahhhh!!!! Saya harus handle pembelian Fire Truck saat saya bahkan belum pernah beli sepeda onthel… Se-absurd itulah job desc saya…

Ketika teman seangkatan saya di kantor Jakarta mengeluh karena ga dapet training ini itu atau belum diajarin tapi sudah disuruh kerja, saat itu saya sedang stress caranya install software baru. Ho’oh semua musti saya install sendiri, sama Boss-san cuma dikasih laptop sama CD and installation procedure nya. ^^’
Saya ingat betul gimana rasanya install dan belajar AutoCad atau 3D model dengan modal tombol Help -F1. Boss-san mana peduli,,  dia cuek aja tuh komen-komen 15 kali bolak-balik : garis yang ini ga lurus, cek semua input 2D ke 3D, cek semua obstruction  XD , ….semua musti dibikin sendiri, ga pake drafter/designer..wong saya kasta terendah di situ…. untung 15 kali bolak-balik mukanya Boss-san tetep lempeng, paling ya cm ditambahin bilang : ini issued jumat ya.  Muka saya yang akhirnya kusut…
Training nya? Jangan harap banyak. Paling pol ya saya oprek sendiri. Tapi saya untung sih dapet belajar dari komen-komennya Boss-san. Makin banyak revisi makin banyak input yang saya dapat. Makin luas pengetahuan saya…dari jalan tol sampai jalan tikus…dari cara wajar sampai shortcut…..Buahahhahaaaaaaaaaaa…… Modal muka badak aja, kuat-kuatan ama Boss-san. Terbentuklah saya menjadi anak yang mandiri dan merdeka yang saya bawa sampai hari ini.

Seiring berjalannya waktu dan kondisi dimana team nya anggotanya cuma 2 : Boss-san ama saya… *kalau cuma 2 orang mah bukan team ya namanya, kita sebut : majikan dan inem saja*……jadilah ritme kerja kami akhirnya selaras. PeDe benerrr… maksud saya akhirnya saya bisa mengikuti ritmenya Boss-san dengan lebih baik… Saya jadi mengerti Boss-san arahnya mau kemana, targetnya apa. Tugas saya sebagai sandal jepit adalah filling the gap dari target besar dia. Saya merasa semakin gesit dan tangkas mengisi bagian pekerjaan yang diperlukan.   And that was funreally fun!   Setresss sihhh…stress banget malah…. tapi seru.

Saya merasa hidup… Yup! Hidup.

Nahhh… balik lagi ke Hero dan Sidekick tadi, ketika target Boss-san ternyata missed maka si sendal jepit ini juga akan merasa kesel setengah mati… pertama karena saya juga pontang-panting kejar target, yang kedua because I know his vision.  I know how hard he worked this up.  Sama seperti Bu Vero dan Pak Djarot yang pecah tangisnya ketika impian Pak Ahok nyangkut di penjara.

Saya yakin Bu Vero terutama sudah pontang-panting filling the gap,  mengorbankan banyak hal tapi superhero nya malah masuk penjara. That’s sucks.

Saya yakin pasti tidak mudah mengikuti cara hidup Pak Ahok, pasti stress banget. Lebih setress daripada saya mengikuti ritme nya Boss-san. Tapi kalau saya saja merasa begitu ‘hidup’ ketika bekerja bersama Boss-san, apalagi Pak Djarot dan Bu Vero coba? Pasti mereka berdua begitu bersemangat dan merasa sangat ‘hidup’ mengejar mimpi Pak Ahok yang akhirnya menjadi mimpi mereka.

Akhirnya yang hancur bukan hanya mimpinya Pak Ahok, tapi juga mimpi mereka. Itulah sebabnya tangis mereka pecah.  Tangis putus asa yang pecah. Putus asa karena Hero nya mati, putus asa karena mimpinya hancur, dan putus asa karena dunia tidak bisa memahami mimpi mereka.

dream.jpg

P.S : To My Boss-san, I look forward to see you. I hope very soon. πŸ™‚

Salam.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s