Edisi Kangen Apato Bandobashi

Yang kangen Yokohama mana suaranyaaa???? *saya .. aja sih kayaknya….ย  ^^’

Ahh gara-gara nulis #thowback : [Mendadak Dewasa] : Membeli Rumah, saya jadi kepikiran sama tata ruang apato (Apartment in Nihongo,-red) saya pas di Bandobashi dulu,ย  jadi kangen suasananya kan ni ahhh ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

Lebih dari 2 tahun saya tinggal di No.1 Bandobashi Apartment Yokohama Weekly, *panjang ya namanya. Selanjutnya kita singkat jadi YW1 Bandobashi aja ya,, ga usah nyusahin saya ๐Ÿ˜› ..
Saya tinggal di kamar 502 tepatnya. Di situ aja terus ga pindah-pindah 2 tahunan.ย  Kamar 502 sendiri artinya adalah lantai 5, row 2. Hahahahhaaa,,, simple ya. cocok buat tukang lupa kaya saya. ๐Ÿ˜€
Semua angka itu pasti ada artinya, kalau lupa ya tinggal dipikirin aja kira-kira angka ini tentang apa. Lalu pasti saya ketemu jawabnya… cihuii… saya suka segala yang berpola!!

yw
http://www.yokohama-apartment.com/1-bandoubashi-apartment

Saya sampe ngurutinย google mapsย lho buat dapet pic ini.. ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ ahahahahaaa.. ini snapshot YW1 Bandobashi tampak depan. Kangen juga jalan kaki pulang balik apato-stasiun Bandobashi. ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ Biasanya waktu tempuh saya ya sekitar 5-10 menitan jalan kaki lah, tergantung lagi tolah-toleh ama belak-belok nemu yang aneh-aneh apa enggak.
Betis saya jadi kenceng berisi lhoo abis jalan tiap hari. ahahahaaa… makin kuat jalan jauhh..ย ย ๐Ÿ’ช๐Ÿฝ๐Ÿ’ช๐Ÿฝ๐Ÿ’ช๐Ÿฝ

Berhubung dulu semua biaya sewa apato dibayarin sama kantor, jadinya saya ga pernah tau berapa sih rate untuk menyewa apato ini.ย  Saya taunya cuma numpang tidur aja di sini lah.
Baru lah pas saya menyusun draft post yang ini, saya kepikiran mengenaiย rateย apato YW 1 Bandobashi. Dulu kalau ditanya ama orang, kira-kira abis berapa untuk menyewa apato di Jepang, saya ga pernah bisa jawab.

Jadi saya sudah ngabisin duit kantor berapa ya buat hidup di apato ini 2 tahun lebih dikit? Kalau dari websitenya untuk kamar yang saya huni kira-kira rate– nya :

yw cost

Kalau tinggalnya tahunan berarti pakaiย rateย yang ย 7 month ~ย itu ya? banyak juga komponennya ternyata.ย Gak terlalu paham sih saya gimana ngitungnya,,, tapi kok rasa-rasanya mahal juga ya, bro? ^^’ ^^’ Untung dibayarin kantor, jadi saya ga usah mikir. Saya ga suka mikir. ^^’
Ehh…apa uang jajan saya yang dipotong ama kantor ya buat bayar ini apato?! Ahh entah lah.. pokoknya saya ga perlu mikir. ๐Ÿ˜œ๐Ÿ˜œ

Untuk pembaca yang butuh info estimasi biaya yang dibutuhkan untuk menyewa apato ini bisa klik link di picture pertama ya. Ada function untuk mengitung estimasi biaya yang diperlukan untuk menyewa sesuai dengan lama tinggal yang diinginkan.

Di YW 1 Bandobashi ini, saya dikasih kamar tipe A untuk kapasitas 1 orang yang menurut website luasnya kira-kira 20 m2 dengan layout seperti ini :

layout yw
layout yang kecil, unyu dan fungsional.. โค

Untuk ukuran badan kaya saya, 20 m2 ini luas. Hahahahaaaaa… ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚. Waktu saya di sana dimension (buseett dimension banget istilahnya.. ๐Ÿ˜…) saya kira-kira segini :

berat badan – 32 to 35 kg, tinggi badan – 147 cm.

Ho oh tinggi saya ga sampe 1.5 meter, teman-teman..kurang 3 cm… kasian ya… ๐Ÿค“๐Ÿค“
ehhh tapi sekarang saya udah gendutan, berat badan saya udah 41-43 kg lhoo…apa coba ni? ga penting banget info nya ya…. padahal saya cuma mau bahas kalau apato 20 m2 ini luas, kalau buat saya sendiri. hihihiihiii…

Mas pacar kalau lagi main ke apato saya, terus berasa mendadak penuh gitu soalnya. ๐Ÿ˜“
Alasan itu juga yang dulu saya selalu bilang ke teman-teman yang lain kalau saya ga suka ada orang kumpul-kumpul di kamar saya.ย  Bahkan ada teman yang curiga kalau saya piara tuyul di apato terus ga boleh diliat orang. ๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™ˆ Lha tuyulnya kan saya… halah, skip..
Emang dasarnya saya ga suka ketemu orang aja sih… banyak alesan.. ๐Ÿ™ƒ๐Ÿ™ƒ

Saya makin males keluar atau ketemu orang (kalau ga perlu ๐Ÿ˜œ) karena di dalam apato saya ini udah komplit dengan peralatan rumah tangga.

P1010243
kasur + internet = mager ๐Ÿ˜Ž

Walau ga bisa masak, tapi dapur udah disiapkan peralatan tempur yang prima. Jadi kalau laper ya masak aja ala pramuka..
Hari pertama saya sampai di apato ini, saya berkunjung ke kamar senior saya di lantai lain buat kenalan sekalian nanya ini itu.. ehh pas mau balik kamar, saya dikasih beras…ย Seneng banget saya dikasih beras, soalnya saya cuma sangu 5 buah indomie dari Indonesia (buat bekal 10 bulan assignment).ย  tapi abis itu saya balik lagi ke kamar pak senior, karena saya ga bisa pake rice cooker.ย  ๐Ÿ˜“ banyak banget tombolnya cuma buat masak nasi ajah..mana ga ada English nya… sekalian tutorial pakai alat elektroni lainnya… ndeso banget saya pokoknya wis.

peralatan dapur prima.

Urusan cuci mencuci alias kumbahan juga ga pusing-pusing amat karena dah ada mesin cuci di balkon sama tempat jemurnya. Berhubung badan saya ya cuma segini aja, saya ga pernah punya masalah : kekurangan tempat jemur. heheheheee…
Kalau sedang sering hujan, ada mesin pengering pakai koin di lantai 2. Tinggal bayar lalu tunggu aja macam 15 menit. Kering sudah baju saya.
Sambil nunggu bisa mimik es teh dulu, karena di sebelah mesin pengering ada mesin pembuat es batu. Kebutuhan mimik es teh saya terjamin sepanjang tahun… info opo too iki? ๐Ÿ˜
Sayang saya ga punya potonya … tapi ya kira-kira posisi sama dimensi mesin cuci sama balkon ada di layout apato atas.

Dan yang paling istimewa adalaahhh……untuk pertama kalinya saya ngrasain bathtub. Huahahahahhaaaaaa…. mandi berendem itu menyenangkannn bangett…ย ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜ biasa mandi di kali trus kungkum soale.ย  sapi emange… ๐Ÿฎ๐Ÿฎ๐Ÿฎ๐Ÿฎ
Yang bikin capek ya palingan cuma bersihin kamar mandinya siy.. tapi saya ikhlas demi bathup yang prima siap setiap saat.

bath

Lalu kita bicara lokasi.
Nahh ini lah yang bikin saya mulai mikir kalau sebaiknya punya tempat tinggal yang dekat dengan rumah sakit. YW 1 Bandobashi ini cuma macam 20 langkah dari Yokohama City University Hospital.ย 
Ya saya ini anaknya jarang sakit sih… jarangggg bangetttt… tapi kadang-kadang apes aja. walaupun begitu, saya tetep mikir yang namanya orang sakit itu kan ya ga mau lama-lama atau susah dapet pertolongan. apalagi kalau hidup sendiri. Apes-apes nya ya ngesot sampe lah.
Manfaat lainnya adalah kalau naik taxi (jarang sih) jadi gampang mengarahkannya.. hahahahahaha…. ๐Ÿ˜œ๐Ÿ˜œ secara bahasa Jepang saya senin-kemis kanย  yaa… pasti yang namanya Rumah Sakit itu lebih dikenal sama pak taxi.

Selain posisinya yang dekat dengan rumah sakit, apato ini juga cuma 10 menit jalan kaki ke stasiun Bandobashi, 10 menit jalan kaki ke pasar Bandobashi dann 5 menit jalan kaki ke kelas Bahasa Jepang saya tiap Sabtu.. , hohohohooo… ๐Ÿ˜Ž๐Ÿ˜Ž๐Ÿ˜Ž๐Ÿ˜Ž intinya semua kebutuhan pergi-pergi saya terpenuhi dengan efektif.

bandobashi
Bandลbashi Station – ้˜ชๆฑๆฉ‹้ง…

Beruntunglah saya punya pengalaman tinggal di tempat se-fungsional ini, jadi sekarang saya punya bekal buat memilih tempat tinggal, layout ruangan plus perabotan yang efektif dan fungsional. ๐Ÿ˜Ž๐Ÿ˜Ž๐Ÿ˜Ž

kata favorit : efektif dan fungsionalย  ๐Ÿ’ฏ๐Ÿ’ฏ

Berhubung mas pacar (ehh sekarang Pak Suami ya brarti..) ikutan bacaย postย yang beli rumah kemaren. jadinya kita bahas topik apartment lagi, lalu lanjut bahas tata ruang rumah yang masih kosong ga ada apa-apa…
Jadi jawaban saya adalah : Iki lhoo Pakne sing koyo Bandobashi mbiyen kae lhooo… ora kudu podo sing penting konsepe ngene iki… ringkes kebeh…. ๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜

DSC_0261
alay nongkrong di taman Bandobashi.

Salam โค๏ธ๏ธโค๏ธ๏ธโค๏ธ๏ธ

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s