Posted in books, movie

REVIEW K-DRAMA : REPLY 1988

Saya masih hangover alias mabok sama K-Drama yang judulnya : Reply 1988.
Yang saya bahas setiap ada kesempatan pasti masih si Reply 1988 ini.

Seriusan ga bisa move on saya… setelah kelar nonton 20 episode Reply 1988 ini, saya langsung kehilangan tujuan hidup.. lebay abis,. hahahhaaaa… maklum lah, kalau yang doyan nonton serial pasti paham. Pas masih di tengah-tengah serial kan tiap pulang kantor langsung seger karna pasti langsung nonton lanjutannya… nahh kalau udah abis? manyun aja saya mah… mau nonton serial yang lain juga males karena takut ga sekeren si Reply 1988 ini. Katanya ada seri Reply tahun-tahun yang lain, tapi kata teman saya ga sebagus si 1988 ini…. Huuuuu,,,jadi gimana dong ni?

Semua berawal dari salah satu teman saya yang merekomendasikan serial ini.  Karena selera kami agak-agak mirip saya coba nonton satu episode lewat aplikasi VIU. Lalu saya langsung bahagia dari episode pertama. Jarang lho saya suka serial langsung dari episode 1.  Biasanya saya baru mulai suka sebuah serial di episode 5 atau 6.  Di episode segini baru mulai masuk ke masalah.  Bakal konfliknya baru kelihatan lah.

Episode awal biasanya masih perkenalan tokoh dan menata setting tempat/waktu, lalu menperkenalkan hubungan masing-masing orang, semacam pembukaan lah ya.  Saya biasanya masih selintas lalu aja kalau nonton episode awal. Bahkan kalau pembukaannya lelet, saya sering bosen duluan terus ga minat melanjutkan. Walaupun udah dikasih tau orang-orang kalau ceritanya bagus banget. Biasanya saya nanya ama teman yang sudah nonton duluan : ini ramenya mulai episode brapa si? Hahahhahaaaaa…

Tapi ya kalau depannya lelet banget melebihi kemampuan sabar saya mah ya udah cabut aja wis… lain kali kalau ada niat ama stok sabar berlebih baru saya lanjutin lagi nontonnya. *GaSabaran*

Si Reply 1988 ini beda. Dari episode 1, saya sudah sangat happy melihat setting dan kostum jadulnya Korea Selatan di tahun 1988. Sesuai dengan judulnya, serial ini mengambil latar di sebuah gang atau jalan yang bernama Ssangmun-dong, Dobong District, Northern Seoul di tahun 1988.  Walau saya ga tau ya, Seoul di tahun 1988 itu seperti apa, tapi saya puas dengan set nya. Semuanya jadul sampai sedetail-detailnya. Bukan cuma kostum, make-up dan model rambut tokoh-tokohnya saja yang dibikin jadul. Sampai segala perabot, furniture dan peralatan elektroniknya juga jadul. Warna tone sepanjang film jg dibikin agak kuning jadul gitu.  Intinya semuanya sangat believable, saya percaya kalau dibawa Seoul tahun 1988. Secara gambar, serial ini memuaskan selera saya yang memang retro jadul ini. Hahahahahhaaaa… Jadul maksimal.

old soul
saya anak retro

Lalu mari bekenalan dengan tokoh-tokoh dalam serial ini.  Tokoh sentral dari serial ini adalah kelima anak di bawah ini. Ceritanya mereka adalah sahabat tetanggaan dari kecil banget sampai dewasa. Tahun 1988 adalah tahun dimana mereka ada di usia SMA. Kalau saya tidak salah tangkap, sepertinya di kelas 3 SMA nya. Peralihan dari anak-anak ke dewasa lah ceritanya.

reply 2.jpg
Kiri ke kanan : Ryu Dong-ryong – Choi Taek – Sung Duk-seon – Kim Jung-hwan – Sung Sun-woo

Kelihatan jadul dan biasa aja kan dandanannya… kaya gini rupanya gambaran anak SMA di Seoul tahun 1988.  Biasa banget ya.. apalagi kalau dibandingkan sama kids jaman now. Yuk kenalan satu-satu…

Sung Duk Seon

sung deok sun
kesian banget ya mukanya… hahahaaa..😂

Duk Seon ini adalah satu-satunya cewe di grup 5 sekawan ini.  Seperti seri Reply yang lain, akan ada misteri siapa yang menjadi suami dari Duk Seon kelak.

Duk Seon ini tipe anak yang happy go lucky tapi ya jarang juga sih lucky nya.  Happy doang brarti ya…   Bertolak belakang dengan Sung Bora, kakaknya yang puinter luar biasa tapi juga galak luar biasa.. Duk Seon ini anaknya baik banget, tapi manja dan ga guna,,,,bahahahahaaaa…jahat amat deksripsinya ya… Ya kelebihan Duk Seon ini memang  adalah baik hati, jadi semua orang dekat dengan dia. Ga ada yang sungkan gitu lho kalau sama Duk Seon.  Walau dia oon (rangking buntut deh kyknya di angkatannya), tapi untuk kasus-kasus tertentu dia bisa diandalkan terutama kalau menemani atau menjaga orang lain.

Duk Seon ini anak kedua dari 3 bersaudara yang keluarganya pas-pasan banget karena orang tuanya dililit hutang, sampai-sampai harus tinggal ngontrak di basement rumah orang. Apesnya lagi, Duk Seeon ini sering di bully abis-abisan oleh kakak perempuannya Bora, dan ga ada yang belain karena orang sekampung situ takut semua sama Sung Bora. Wakakakakakkaaaa… tapi lucunya secara perlahan kok saya malah makin simpati sama Sung Bora ya.. Si Duk Seon mah udah biarin aja.. tetep ga ada yang belain.. wahahahahhaaaa… kesian.

Choi Taek

choi taek
ekspresinya juara abis deh ni…*lolak-lolok..

Yang memerankan Choi Taek adalah dik Park Bo Gum.  Dari semua pemain di Reply 1988, saya emang cuma tau dia doang.. Kualitas aktingnya ga usah ditanya yaaa… Hahahhahahaaa…bangga tanpa alesan.

Choi Taek adalah anak yang jenius dalam permainan Baduk, *sejenis catur Korea/Jepang/Cina.. kayaknya 3 negara itu punya games ini… dulu saya pernah baca komik Jepang judulnya : Hikaru no go.. tentang si catur ini jg.. bagus deh..  Saking jeniusnya sampai-sampai dia putus sekolah demi mengejar karir di Baduk tadi. Dedikasi tingkat tinggi ya… Tapi ya bagai kata pepatah : tak ada gading yang tak retak, si Choi Taek yang dianugerahi kejeniusan Baduk tadi tentu punya kekurangan.   Apa itu? Choi Taek cuma bisa main Baduk aja. Selain itu ga bisa apa-apa. Wakakakakkaaa… ngakak saya, pas ada adegan dia ga tau cara nyalain walkman.

Choi Taek ini kesayangan semua orang di gang Ssangmun-dong.  Orang-orang yang dekat dengan Taek sudah maklum dengan kekurangan Taek yang buanyak banget tadi dan malah selalu membantu Taek dan keluarganya.  Taek hidup berdua dengan ayahnya yang kalem abis… saking kalemnya, tetangganya pengen nyoba nyiram pakai air panas cuma untuk melihat reaksinya… tapi dicegah oleh tetangga yang lain karena itu cuma buang-buang air panas.. bahahahahaaaa…

Hubungan ayah-anak ini menarik dan menyentuh banget sih.. sama-sama pendiam, sama-sama kalem.  sama-sama bingung mengungkapkan perasaan… kebanting banget lah kalau dibandingkan dengan keluarga lain di gang situ yang ributnya bukan main.

Kim Jung-hwan

kim jung hwan
tipe cowo yang naksir tapi ragu mulu plus gengsi.. mamam tuh gengsiiii……😂

Kim Jung Hwan adalah anak kedua dari keluarga Kim yang paling pendiam, atau paling normal di keluarga ini kali ya.. hahhahaaaaa.
Keluarga Kim beranggotakan 4 orang ini paling kocak menurut saya. Ibunya galak banget, Bapaknya jayus paraahh lalu kakaknya (Kim Jung Bong) yang punya minat terhadap banyak hal (koleksi barang-barang printilan tepatnya), tapi ga minat belajar sama sekali untuk lulus masuk universitas. Sudah mencoba 7 kali ujian masuk, tetep ga tembus juga. Emaknya sampai setress… Bisa dibayangkan rusuhnya keluarga ini seperti apa.

Hobi koleksi ini-itu nya Jung Bong membawa hoki dengan menang lotre!  Keluarga ini mendadak kaya.  Mendadak se-mendadaknya… dari keluarga paling miskin di daerah situ, jadi yang paling kaya. Walau keluarga ini kaya raya, yang menarik adalah keluarga ini selalu membeli ini itu untuk tetangga-tetangganya juga. Tiap berapa hari selalu traktir makanan lah pokoknya. Keluarga yang songong, norak, kocak, tapi baikk banget juga… you can not hate them pokoknya.  Gelii pengen nabok doang lah paling pol.

Kim Jung Hwan adalah anak yang dingin dan ketus (tapi baik dan care banget menurut saya).  Saking dingin dan judes nya ini semua orang di sekitarnya termasuk keluarganya merasa canggung dengannya. Merasa ga disayangi sama si Jung Hwan.  Tapi ini semua sebenernya karena dia bingung saja cara mengekspresikan perasaan.  Bingung ngomongnya gitu loh. Gara-gara itu lah, dalam serial ini kita bisa melihat cara lain Jung Hwan mengekspresikan perasaan tanpa bicara. Heheheeee.. yang mana ini part favorit saya.  Cuma masalahnya ,dia ini mahh suka bikin gemess karena ragu muluuuu, suka menahan diri, lagi-lagi karena ga enakan dan canggung.. Huh!

Jung Hwan adalah salah satu tokoh yang perkembangan karakternya bagus banget menurut saya. Cara menyampaikan kepedulian ke keluarga dan teman-temannya *yang seringnya sembunyi-sembunyi*, lalu nembak si Duk Seon di depan teman-temannya tapi ga ada yang ngeh itu kerennn abis. *plus cara dia menyerah pada cinta pertamanya juga keren abis.
* Untuk kasus percintaan Duk Seon.  Jujur saya masuk Team Jung Hwan aja daripada Team Taek. Kenapa ya? walau chemistry Duk Seon dan Taek itu emang Lover banget, saya kok merasa perasaan dan usaha Jung Hwan itu bener-bener gimanaaaa gituu… hahahhaa.. bingung jelasinnya. 😍😍

Sung Sun-woo

Sung Sun Woo
Si anak baik-baik

Sung Sun Woo, anak sulung yang hidup dengan ibunya dan adik perempuan yang masih keciiilll banget dan lucuuuu bangett.

Jujur saja saya paling tidak tertarik dengan tokoh Sun Woo di awal-awal episodes.. mungkin karena dia anaknya terlalu lurus ya.. anak baik-baik banget. Ga menarik buat saya.. ga lucu juga soalnya… hahahhahahaaaaaa…

Barulah pas dia naksir Sung Bora- kakaknya Duk Seon.. saya baruuuuuu tertarik dengan tokoh yang ini. Ya lebih karena si Sung Bora nya sih yang menarik tokohnya. Hubungan kekasih umpet-umpetan antara Sun Woo dan Bora ini unyu-unyu, soalnya Sun Woo lebih muda jadi banyak maunya, sedangkan Bora galak tapi dewasa banget.

Saya sangat suka ketika Sun Woo dengan berapi-api curhat plus marah-marah ke Bora kalau dia tidak suka ibunya bekerja, kalau dia tidak butuh sepatu bermerk jadi ibunya tidak perlu kerja. Kenapa ibunya tetep kerja walau tau kalau Sun Woo ga suka?? gitu lah kira-kira curhatannya..
Lalu dengan enteng Bora jawab : Pulang trus pijetin deh tuh ibumu. mungkin kamu ga suka lihat ibumu kerja.. tapi pahamilah kalau  ibumu ga suka ketika ga bisa beliin kamu sepatu.

Adegan berikutnya adalah Sun Woo pulang ke rumah, nangis kaya orang gila.. lalu pura-pura ga tau kalau ibunya kerja. just let his mom does what she loves.

Semua berkat memorable phrase from Sung Bora :

“Have some consideration on how your mom feels. Your peace of mind isn’t the only ones that’s important” -Sung Bo Ra-

“Loving someone is not just feeling of wanting to give them what they want. It’s the desperate desire to give them things” -Sung Bo Ra-

Jadi intinya saya mah biasa aja sama Sun Woo.. saya sukanya sama Sung Bora… ngefans berat lah saya ama mba Bora…. hahahahhaaaa… 😜😜😜

Sung Bora
Tokoh favorit saya sepanjang serial- Sung Bora- Ice (Evil) Queen

Ryu Dong-ryong

Ryu Dong-ryong
karakter paling ga jelas.

Yang terakhir adalang Ryu Dong Ryong, anak kepala sekolah (apa wali kelas ya?) di sekolah cowo tempat anak-anak ini sekolah. Bapak wali kelas ini galak banget pokoknya.
Terus entah sengaja atau tidak, si bapak emang sering mengincar Dong Ryong buat dimarahin di kelas.. tapi ya karena si Dong Ryong koplak sih. Saking takutnya sama bapaknya si Dong Ryong ini lebih betah di rumah teman-temannya dari pada di rumahnya sendiri.  Sampai-sampai pernah ada adegan si Dong Ryong ini minggat sampai ke pantai mana gitu, pas udah takut pulang ternyata bapak ibunya ga ngeh kalau dia minggat… malah dimarahi kalau lebih betah di rumah orang ya ga usah pulang aja sanaa… bahahhahahhaaaaa… anti klimaks banget.  😂😂

Anak ini yang paling kasian di antara yang lainnya, dia kaya ga keurus gitu karena ibunya kerja jadi agen asuransi yang paling top. Jadinya kelakuannya ga jelas. Sama ga jelas dan kekanak-kanakan kaya Duk Seon.  Level koplaknya sama lah mereka berdua. Sama-sama mengkhawatirkan dari sisi pelajaran.

… karakternya kocak semuaaa……….😂😂😂

Seperti uraian saya di masing-masing tokoh ya, Reply 1988 memang berpusat kepada 5 anak ini, tapi ceritanya akan merembet ke keluarga masing-masing. Hebatnya, masing-masing anggota keluarga mereka bisa digali karakternya dan punya cerita sendiri-sendiri sampai akhirnya film ini kok lebih jadi film tentang keluarga.

Penggalian karakternya pun menurut saya canggih abis, karena bukan melalui kata-kata atau dialog.  Maksud saya bukan dijelasin atau diceritain kalau si A itu begini begitu, tapi lewat interaksi antar karakter dan lewat pilihan yang mereka buat.  Lewat kejadian yang dialami dan pilihan yang diambil masing-masing tokoh.

Masing-masing tokoh ini punya alasan untuk diceritakan, jadi bukan cuma sekedar tokoh tempelan di sebuah film. Walau figuran, tapi masing-masing diberi panggung untuk diceritakan.  Coba deh sebutin serial apa yang pernah ceritain tokoh ibu-ibu dan bapak-bapak setengah baya yang tampilannya kaya gini  :

reply dads
bapak-bapak
reply moms
emak-emak

Saya sukaaa sama emak-emak dan bapak-bapak kocak iniihhhh… 😂😂

Walau yang katanya ikonik dari seri Reply-XXXX adalah tentang siapa yang akhirnya menjadi suami dari tokoh wanitanya- dalam serial ini ya berarti siapa yang jadi suami Duk Seon… tapi khusus untuk Reply 1988 ini, siapa yang jadi suami Duk Seon kok jadi ga penting ya menurut saya.

Duk Seon mau jadi ama Choi Taek atau Kim Jung Hwan,  menurut saya ya terserah aja.  Karena saya lebih tertarik dengan cerita masing-masing tokoh. Udah ga ada lagi tokoh utama atau figuran lah gampangannya. Saya lebih suka lihat kasih sayang antar emak-bapak-anak-tetangga di film ini. Saya pengen ikutan pindah ke jalan yang bernama Ssangmun-dong, Dobong District, Northern Seoul di tahun 1988.🤣

All in all, nontonlah serial ini teman-teman…. ga akan nyesel deh beneran. Mungkin malah bakalan ikutan susah move on kaya saya…🤣🤣

Salam. 💞💞

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s