Posted in books

[E-BOOK SERU] : UBUR-UBUR LEMBUR ~ RADITYA DIKA.

Udah pada tau kalau Raditya Dika punya buku baru?😢😢
Saya juga ga sengaja nemunya. πŸ˜…πŸ˜…

Pas liat-liat di google playbook,, eeh ada buku yang judulnya ga umum banget.. khas Raditya Dika sih : Ubur-Ubur Lembur.. lagi diskon pula dari 66 ribu jadi 49 ribu.. Hajar lahh yaa…. Belii!!!! πŸ’°πŸ’°

Tanpa pikir panjang ya saya beli aja.. pas kebetulan pulsa juga lagi ada.
*Jaman sekarang ni semuanya pakai internet gini, jadi jarang punya pulsa ga sih? soalnya sekarang semua pake kuota internet gitu. Nelpon juga lebih sering pake WhatsApp kan.. Tapi untunglah pas liat ini e-book nongol di Playbook, pas ada pulsa. Jadi ya beli lalu download deh.Β  E-book ini resmi masuk library saya dan menemani ketika duduk di bus shuttle pas brangkat dan pulang kerja.Β  πŸ€“πŸ€“

Walaupun saya sering nonton Youtube nya Raditya Dika, tapi saya kok agak-agak lupa dengan gaya tulisan dan imej tulisan doi. Padahal kayaknya saya udah baca semua bukunya deh. Terakhir yang saya baca ya si Koala Kumal.

koala kumal.JPG

Si Ubur-ubur lembur ini adalah e-book kedua nya Raditya Dika yang saya beli di Playbook.Β  Yang pertama saya beli adalah Koala Kumal, saya baca di tahun 2016.Β  Waktu itu kesan saya terhadap Koala Kumal adalah agak sedih tapi bagus (?)

pattern
Ha? Gimana?

Wahahahaaa… tetep ya udah kebeli juga sih ebook nya jadi ya ga ngaruh juga kesan terhadap Koala Kumal kemaren kan.. wong udah dibeli, masa ga dibaca. malah rugi 49 ribu ntar.

Ubur-Ubur Lembur punya 234 halaman dengan 14 cerita di dalamnya.  Kurang menurut saya.. hiks.. 😭😭
Inilah sedihnya kalau baca ebook, seringnya saya ga ngeh kalau bukunya udah mau abis.. Apalagi baca bukunya Raditya Dika tuh lebih berasa kaya baca blog orang sih daripada baca buku.Β  Cerita pendek-pendek gitu tipe nya. Tiba-tiba abis aja. Huhuhuuu… kesel.

Tapi ya..membaca buku ini membuat saya berpikir : kalau yang baca buku ini anak-anak atau remaja gitu gimana ya kesan mereka pas sepanjang baca buku ini? apa cuma dapet ketawanya aja?

Karena fans nya Raditya Dika kan banyak banget yang masih dedek-dedek ya dan saya merasa buku ini kok cocoknya dibaca orang-orang yang udah berumur…. *berasa tua banget saya tiba-tiba…Β  ceritanya memang lebih mengena untuk orang-orang yang menuju atau terseretΒ  dunia dewasa.
Late 20 or early 30 lah kali ya pasarnya…

old-woman

Lucu kok tetep bukunya… Lucu khas Raditya Dika gitu, ngerti kan…Lucu lebay agak garing gitu… hahahaa.. tapi tetep lucu.Β  masih kalah lucu sebenernya kalau dibanding sama My Stupid Boss series itu.Β  masalah selera sih ini..
BeberapaΒ jokesΒ di buku ini ternyata juga pernah materi yang pernah dibahas di stand up comedy nya atau vlog yang di Youtube.Β  Cuma penyampaiannya berasa berbeda antara baca sendiri ama denger stand up. Overall masih tetep menghibur dan bikin mesam-mesem.

Cerita-cerita yang diangkat di buku ini walaupun banyak yang menceritakan kisah jaman kecilnya Raditya Dika atau di umur-umur dia sekarang ini (umur 30 an kan dia ya?), tapi di akhir ceritanya pasti ada kalimat yang semacam jadi kalimat kontemplasi gitu deh berasanya.Β  Cerita kocaknya pasti akan mengerucut ke sebuah pikiran baru yang lumayan serius di akhir cerita.

Misalnya ada beberapa yang saya highlight di ebook saya :

Jangan-jangan inti dari menjadi dewasa : untuk lupa rasanya senang dengan sepenuh tenaga.

Ada lagi :

Perasaan berat di dada yang kerap gue rasakan.Β  Rasanya seperti kangen sesuatu, tetapi nggak tau apa atau siapa.Β  Hari mendadak terasa panjang.Β  Gue pun tersadar ini mungkin yang namanya kesepian.

Dan ada beberapa lagi yang lainnya tentu.. tapi ya baca sendiri ajalah sana .. πŸ˜‰πŸ˜‰

Mungkin karena keresahan orang-orang umur segini ni ya sesuai apa yang ditulis di buku itu.. makanya bawaannya baper.

Makin kebelakang ceritanya semakin berasa kalau muatannya adalah keresahan(?) Radit tentang pilihan yang harus diambil sebagai orang dewasa.Β  Dewasa di sini maksud saya adalah masa dimana sadar kalau setiap keputusan ada konsekuensi dan tanggung jawab di belakangnya ya.

Terutama di cerita paling akhir buku : Ubur-ubur Lembur, -he eh samaan dengan judul bukunya.Β  Inti ceritanya adalah mengenai keputusan untuk mengerjakan sesuatu yang kita sukai. alias Mengejar Passion. Radit menceritakan kisahnya dari mulai kerja kantoran lalu memutuskan keluar dan menjadi penulis.

Gue merasa kosong.
Gue nggak merasa apa yang gue lakukan ini ada arti. Bukankah itu yang kita cari selama ini? Punya arti di dunia. Gue merasa kayak karyawan lain.Β  Duduk manis, kerja, dapat gaji.

Hmmm bener banget… kosong..

Makan dari gaji, bekerja mengikuti perintah atasan, dan sekali-sekali diledekin orang semacam ini.Β  Tapi, gue juga berpikir kalau gue kerja lima kali lebih keras, gaji yang gue dapat nggak lima kali lebih banyak.

Nahhh… terus buat apaaa ini dikerjaiinn?

Gue nggak mau jadi ubur-ubur lembur; gue mau punya tulang belakang.Β  Gue mau bisa berjalan di antara kedua kaki.Β  Gue percaya kalau kita hidup dari apa yang kita cintai, maka kita akan mencintai hidup kita.

ubur
ubur-ubur lembur diambil dari playbook

Saya ga tau berapa banyak orang yang resah karena mentok dengan pekerjaan mereka sekarang.  Entah karena gaji, entah karena bos nya ga enak. Entah karena emang kerjaannya ga sesuai dengan apa yang dia mau. Atau malah bisa jadi ada juga yang resah karena ga tau sebenernya mau jadi apa. Passion guee apaaaa?? *temasuk saya kali ya.. ga ngerti mau jadi apa. 😚😚

jellyfish

Tapi yang pasti rasa resah model gini tuh ga enak. Diam di tempat kok pegel, mau keluar dari zona ini tapi takut.. terus gimana dong?

Menurut buku ini jawabnya ya : be brave.Β Β Apa pun keputusannya, be brave.Β  Tumbuhkan tulang belakangmu dan berjalanlah dengan dua kaki. Sesusah apa pun kalau cinta ya pasti kuat dijalani. Kalau khawatir masalah karir, Radit memberi inspirasi di bukunya, bahwa karir tidak harus vertikal, bisa jadi horizontal.Β  Dan saya setuju. Push every boundary, lama-lama kelihatan sendiri jalannya lewat mana.

Jadi kalau sekarang berasa karirnya mentok ga bisa naik lagi, coba deh ke samping kiri-kanan-depan-belakang. Tambah skill,Β lebarkan wawasan, maka cakupan pekerjaan jadi meluas dan jadinya ada semacam peta baru yang menarik untuk dijelajahi.

Lalu gue keluar dari kantor.Β  Terjun bebas, tanpa parasut.

Beneran berasa bener terjun bebasnya ya…deg-degan takut tapi seruu….Β  Hihihihiii…

Secara keseluruhan, menurut saya buku Raditya Dika selalu manis untuk dibaca. Lumayan untuk haha hihi, senyam-senyum sambil mikir dikit-dikit. 😊😊 Coba beli deh di google playbook, lumayan buat simpenan dibaca pelan-pelan kalau lagi senggang.

Salam. ❀️️❀️️❀️️

3 thoughts on “[E-BOOK SERU] : UBUR-UBUR LEMBUR ~ RADITYA DIKA.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s