Posted in Grow up

[MENDADAK DEWASA] : MELAHIRKAN.

Hamilnya kapan kok tiba-tiba dah lahiran aja?

iya, saya hamilnya instan. macam pop mie, seduh 3 menit langsung lahir.. bahhahhahaaaaa…πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Sekarang aja dah bisa ketawa, kemaren kesel mulu.

Ya begitulah. Setelah tahun lalu nikah, entah bagaimana ceritanya saya langsung hamil aja gitu. Jeda 3 bulan dulu sih baru hamil. Ngeh nya juga lumayan telat.. berhubung saya ga pernah paham cara ngitung siklus menstruasi, masa subur,de-el-el dan lagi saya pikir saya ga subur-subur amat sih ya… jadi saya ga kepikiran kalau bisa hamil.. pas coba test pack …. lah.. 2 garis..πŸ™Š

Gimana rasanya pas lihat itu 2 garis..? jujur rasanya :

Ambyar….

kaya ketoprak ga dikaretin.

Saya ga siap. Reaksi Pak suami pas tau wah langsung heboh ceria bahagia…
saya? Diem membeku, pengen gali tanah terus sembunyi sampai ipin upin lulus S2 …
Modyarr, piye iki??? rasanya campur aduk ke arah stress lah pokoknya…. lain kali saya bikin post khusus deh. sapa tau ada yang penasaran aja ya….

Untuk post ini mari kita lompat ke hari dimana saya lahiran… yaitu tanggal 12-Mei-2018

Itu hari Sabtu, jadwal kontrol kehamilan saya seperti biasa. Yang ga biasa cuma karena itu dah masuk Week-40, HPL nya tanggal 14-Mei-2018.
Sebenernya saya ga yakin sih sama tanggal HPL ini, soalnya saya ga inget tanggal menstruasi saya pas ditanya pas pertama kali kontrol.
Jadi dokter obgyn nya kayaknya cuma nembak aja. Mungkin ditembak pertengahan bulan gitu kali ya… *sotoy….
Tapi ya ternyata perkembangan janinnya sesuai banget sama prediksi dokter jadi ya valid lah itu HPL.Β  Β Ya kali dokternya salah kann… doi sekolah lama loh biar jadi dokter.. masa ga percaya sama dokter.

Deg-deg an ga rasanya belum lahiran sampai week-40? ga tuh. biasa aja. bahahahahhaaa… kayaknya energi emosi saya udah abis buat stress selama 40 week hamil itu deh.
Walau berusaha sebisa mungkin sok kalem ga stress.. tapi emang dasarnya saya ni gampang banget marah, gampang banget kesel ya… *kalau di Avengers saya ni Hulk nya lah.. ijo gitu kemana-mana pake kolor doang… *

hulk

Tambah lah pula hormon orang hamil itu katanya kan gampang nge-gas ya… jadilah saya makin berasa emosional… bukan yang sampai marah-marah juga sih,. karna saya sudah bertekad untuk ga gampang marah-marah amat di usia tua ini… jadi cuma kesel dibathin aja, gaes.
Dikit-dikit bocor sih tapi.. Fufufufuufu…mon maap yang pernah kena.πŸ˜‘πŸ˜‘

Balik lagi ke cerita kontrol week-40 tadi.

Btw, saya kontrol di RS Permata Depok dengan dr. Dewi Prabarini, Sp.OG. Karena dr. Dewi ini antriannya selalu puanjangg yaaa… apalagi kalau hari sabtu.. jadi seperti biasanya saya senam hamil dulu sebelum kontrol, Biar ga bengong aja.. sekalian katanya senam hamil membantu untuk proses lahiran.
Saya sudah mulai ikutan senam hamil sejak minggu-30. Senam lah wahai ibu-ibu hamil se-Indonesia raya. Minimal badan jadi enakan…

Selesai senam, saya bisa langsung kontrol ke dr. Dewi.
Pas dicek, dokter sudah memperingatkan kalau ini sudah mepet banget sama HPL. USG katanya bayinya diprediksi sudah 3.7 kilo aja gitu… busyett dahh…. saya langsung kebayang gas elpiji ijo itu lho… 3 kiloan kan dia…. gedeee ajahh….

Lalu pemeriksaan dalam ,, dan katanya ketubannya udah merembes.. saya ditanya-tanya deh tuh, emang ga berasa,,, jawab : enggak. Jangan-jangan merembesnya pas senam hamil tadi… *ga tau deh*
Jadi kami diberitahu untuk bersiap rawat inap ..
Sekarang cek CTG dulu saja untuk observasi aktivitas si janin. sampai sini saya masih iye-iye aja.. nurut aja gitu CTG ya ayuk.

pattern(1)

Karena saya ga biasa sarapan, jadilah saya belum makan apa-apa hari itu.. sudah jam 1an siang juga… tadi setelah selesai senam, saya udah request sama Pak Suami, abis ini makan indomie yuk di di warkop mana gitu…. *nervous sebenernya … tapi diampet…biar relax ya makan indomi aja lah… takuutt akuu tuu… tapi sok cool ajah.πŸ˜‘πŸ˜‘

Apalah daya ternyata masih harus CTG,,, Pak Suami inisiatif aja beli roti di kantin bawah. Saya CTG sambil makan roti. Roti coklat meses, inget banget saya. Masih haha hihi juga sama Pak Suami.

Kami mulai heran pas tiba-tiba suster(atau bidan si?) minta saya untuk pindah ranjang. Katanya supaya bisa dipasang selang oksigen. Dudulnya saya pikir yang musti pasang oksigen itu pasien sebelah saya karena di ranjang dia ga ada fasilitasnya.. lha kok saya yang dipasang oksigen… kenapa ni? Masih sempat nanya juga ama suster, ini saya yang dikasih oksigen? kenapa ya? sambil cek-cek napas sendiri…

bahahhahaaaaa…. pede bener yak..

Tetep masih haha hihi ga jelas (sambil pake selang oksigen) sambil makan roti coklat .. tiba-tiba Pak Suami dipanggil ke meja bidan. Agak lama juga kayaknya, karena roti saya sampai abis..*tetep roti yang dibahas*…. saya juga mendadak disamperin sama mbak officer Mom’s club RS Permata (join Mom’s club deh kalau lagi hamil dan di RS Permata), ditanya mau pakai benefit dari Mom’s club atau pakai asuransi saya.

Sampai sini saya cuma mikir.. oh nginep deh nih malem ini. yaudah gapapa emang udah saatnya kali. jam 2 siang ni kejadiannya….Pas mba officer pergi, pak suami datang…
trs nanya : udah dikasih tau ya sama suster?
saya jawab : pake asuransi aku aja kan?
pak suami : iya, musti operasi jam 3 siang ini?
saya : haa??? gimanaaaa??

Begitulah ceritanya. Dalam 1 jam kedepan saya akan mendadak musti c-section alias operasi caesar… mulai panik yang sesungguhnya melanda… bahahhaaaaa…. telat banget.. rasain luuuu… sok santai sih….

Saya nawar dong,, besok kek… masak ya sejam banget saya dikasih waktu siap mentalnya… apalagi saya ga merasa mendesak gitu lhoo…
tapi apalah daya… karena kemalasan saya (dan pak suami) untuk mencari tau tentang info kehamilan dan proses melahirkan… eike tak punya argumentasi apapun ketika dikasih tau kalau hasil CTG nya ga progress dari cek 2 minggu yang lalu.

pattern(2)

Ya emang hasil CTG saya selalu lempeng… ga pernah aktif banget gitu bayinya… apalagi di hari sabtu pagi… *beneran anak akuhh yak… kalau sabtu pagi gabutt ampe sore…kok malah bangga… ya emang dia hebohnya kalau lagi berdua doang sama emaknya sih.. ama bapaknya aja ga mau gerak kok… apakah dia juga akan jadi lone wolf macam emaknya… kita tunggu 20 tahun lagi.

Pak Suami langsung urus administrasi ini itu di lantai lain.. terus saya ngapain? Saya diuprek-uprek…

Ganti gaun operasi… cukur-cukur yang musti dicukur,, tes darah ini itu… perut diukur-ukur sama digambar-gambar… wah beneran kalau diinget saya tuu… bingung.

Ditengah kebingungan saya itu, saya mencoba buat mengingat segala sesuatu yang pernah saya baca yang nyrempet masalah c-section… dan hasilnya ga ada. Malah sempet kepikiran yahh saya belum potong rambut nihh… udah panjang banget…

no_result
bahahahhahaaa…..sungguh sangat tak berguna awak ni

Ya sudah lah.. mari kita jalani dengan semangat saja. yang terjadi, ya terjadilah…

Jujur sejak tau kalau saya hamil, saya sudah sering banget bilang ke suami kalau ntar mau caesar aja lah ya… entah sudah feeling atau karena menurut saya ya lebih masuk akal aja. bisa dijadwalkan… persiapan mental lebih jalan kan… ga sakit juga to?

He eh, saya ga mau sakit…. bingung saya ni sama orang-orang yang nyinyir sama ibu yang lahirannya caesar terus ditanya : caesar karena ga mau sakit ya?
Ya iyalah… kalau bisa milih sakit ama enggak ya saya pilih ga sakit dong.
sapa gitu yang mau ngrasain sakit begitu… ada emang.? coba sini saya patahin kakinya, katanya mau sakit…
*sayangnya ga ada yang nyinyirin saya…. wuuu… udah siap jawaban padahal.

Tapi Pak Suami selalu tetap pada pendirian bahwa ya coba normal dulu aja… alasannya? ga ada. karena kata orang-orang gitu… bah… jawaban macam apa itu? sangat tidak bisa diterima nalar saya…

Karena ga mau pusing-pusing amat debat, jadilah saya menunggu saja sampai deadline ini jadinya mau normal atau c-section… sayangnya saya menunggu tanpa belajar, jadinya apa pemirsa? jadinya ga siap macam ni. Pembaca belajar yang bener yaaa….

Ya udah lah..saya ga mau ngoyo juga… mental saya di hari Sabtu itu sudah ada di level : mari kita sudahi saja urusan per-hamil-an ini.. biar bisa istirahat sejenak… sebelum badai yang berikutnya,,,,

Setelah selesai disiapkan oleh suster, saya dibawa ke ruang tunggu operasi… ekspektasi saya Pak Suami bakal ikutan masuk ke ruang operasi..
ternyata tidak sodara-sodara.. RS Permata Depok tidak mengijinkan pihak keluarga masuk ruang operasi.
Hmmmmm…..
kecewa? dikit doang. Sejak awal saya sudah merasa kalau pada akhirnya saya memang harus menyelesaikan ini itu sendiri.
Ga tau pikiran dari mana sih.. tapi ya gitu… emang udah berasa aja kalau gitu. Malah sempet saya kepikiran : tuh kan bener, sendirian..
Berasa puas gitu karena tebakannya bener… pikiran ga mutu. bukan saat yang tepat buat bener woii..😣😣

Di ruang tunggu operasi, saya bengong tiduran ga tau mau ngapain. Lalu mulai ditanya sama dokter anestesi. berat badan berapa. hasil lab darahnya gimana.. terakhir makan apa jam berapa..

Untuk yang satu ini saya merasa bersyukur karena saya makan roti coklat.. coba saya beneran makan indomi tadi.. wah tengsin bos. ditanya pak dokter jawabannya indomi. Ibu hamil yang sangat jauh dari ideal… btw roti coklat tadi adalah satu-satunya makanan yang masuk perut saya sampai jam 9 malam ntar.

Dijelasin lah sama pak dokter kalau nanti akan dilakukan bius di tulang belakang setelah itu dilakukan tindakan pembedahan na ni nu la la la…. saya iye aja lah.. dah ga bisa mikir. Saya malah mulai merasa takut, karena ingat katanya bius di tulang punggung itu sakit bangets. Mulai setress saya.

Jam 3.30 sore saya mulai masuk ruang operasi yang sesungguhnya. Dr. Dewi sudah bersiap juga. ada dr anestesi, 1 asisten, 1 dokter anak. itu aja kalau ga salah.

Operasi di mulai. Pembiusan dimulai.. Saya diposisikan duduk. Lalu disemprot apa ga tau di bagian punggung lalu disuntik di ruas entah tulang belakang nomer brapa.

Sakit? Enggak tuh ternyata.. tiwas deg-degan tegang horor… cuma kaget aja. ga sakit blas. Lalu cek masih bisa angkat kaki apa enggak…ga bisa. Di atas dada saya dipasang tirai, jadi saya ga bisa lihat itu operasi tuh macam apa… penasaran sih… tapi kan ini bukan saat yang tepat buat penasaran ya…

Mati gaya deh rasanya, sadar cuma setengah badan ke atas. Mata melek banget masih bisa lihat asap-asap di balik tirai yang di atas dada..asli saya penasaran itu asep apa… pake laser kali ya, jadi buat motong kaya kebakar gitu efeknya. Kuping masih bisa dengerin suara pisau bedah plus obrolan politik antara dr anestesi sama dokter anak. Mulut juga masih bisa ngomong… pengen tanya-tanya tapi takut ganggu…

Tiba-tiba dr.anestesi saya bilang permisi ya bu,, terus badan saya ditimpa ama badan dia….

16:05 ada suara nangis kencengg… lha anak saya lahir… hahahhaaaa…. udah gitu doang… sungguh sangat anti klimaks…. Operasi selesai. si baby ga mau IMD jadi ya sudah lah… Saya lanjut ke ruang observasi pemulihan.

Nahh ini baru saya merasakan sensasi aneh banget…. dioperasi biasa aja,, lha abisnya baru berasa aneh… Saya kaya menggigil gitu.. tapi ga kedinginan.. cuma badan aja kaya bergetar kenceng… sadar ga sadar lahh.. kadang saya denger suara mesin yang buat tekanan darah dan detak jantung itu.. Mungkin nge-fly itu rasanya kaya gini ya… karena saya kok tiba-tiba berasa happy aja tanpa alasan…

Beneran deh.. kayaknya saya juga lupa lho kalau abis lahiran deh. Saya cuma berasa melayang-layang happy aja gitu. Saya di situ macam 2 jam kayaknya… kaki saya masih ga bisa diangkat, ditengah-tengah rasa nge-fly tadi saya juga dilanda rasa serem kalau ntar biusnya ilang bakal sakit banget… Horor aja rasanya. happy-horror-happy-horror gitu aja ganti-gantian….

Untungnya rasa takut saya itu ga pernah kejadian… karena setelah operasi saya ga pernah merasa sakit yang gimana-gimana.

Ibu saya juga udah parno setengah mati karena pas nungguin operasi, diceritain sama keluarga yang operasi caesar 8 tahun yang lalu.. katanya setelah 6 jam, rasanya sakitt banget karena bius nya habis….

Puji Tuhan saya ga ngrasain…

Setelah selesai di ruang pemulihan saya masuk ke ruang rawat inap, baby nya juga sudah diantar untuk room-in malam itu juga. Mulai belajar menyusui. Susah aja manuver nya karena kaki masih kaku dan ada infus de-el-el…. Tambah lagi drama alergi transfusi darah yang bikin mata saya bengkak…. tapi ya ga sampe yang sakit banget gitu…

Hari kedua lepas kateter, sudah mulai disuruh latihan jalan… ke toilet dll.. rasanya ya cuma berat aja di perut kebawah. Udah mulai puyeng sama bayi nangis haus, pipis, pupup….

Hari ketiga copot infus udah musti jalan kemana-mana. Cek jahitan, ganti perban. Selesai udah boleh pulang. tapi saya nambah 1 hari karena nanggung… *alesan opo ikii…

That’s it. ga ada drama sakit pasca operasi.

Pas pulang juga saya dipaksa duduk pakai kursi roda sampai ke parkiran… padahal udah siap mau jalan… hari-hari selanjutnya saya udah bisa gendong-gendong si unyil ke sana kemari..

Udah canggih lah operasi c-section jaman sekarang.. bersyukur banget saya.

Thumbs up untuk Dr.Dewi dan staf RS Permata Depok !!!! saya puas dengan pelayanannya..

Ok segitu aja dulu ceritanya…. Saya bertekad akan mulai rutin nulis tentang perkembangan bayi dan printilannya deh..

Kenapa? karena ternyata saya orang tua milenial yang dikit-dikit baca blog orang untuk cari informasi hahahaa… jadi saya sangat berterima kasih kepada orang-orang yang suka nulis di blog atau share info…dan saya juga mau jadi bagian dari mereka ini….syukur-syukur blog saya bisa bantu. Ingat lah wahai ibu-ibu (dan bapak-bapak) jangan malas baca kaya saya…. HAHAHAHAAA…

IMG_0716_wm.jpg
Semoga kamu jadi anak yangΒ chillΒ ya… ❀❀❀

Salam..❀❀❀

4 thoughts on “[MENDADAK DEWASA] : MELAHIRKAN.

  1. Kyaaaaaaaaaaaaaaaa!
    Mba Dana, wuedyan ceritamu bikin aku ketawa ngakak-ngakak pagi-pagi.
    Congrats for the new member of the family.

    Iku ya ampun Mba, jangan brenti nulis yak. Tulisanmu ki kocak, jujur, gamblang, penuh emosi dan relatable. Ntah karena kita sama-sama anak cancer apa yak. LOL.
    Yang bagian c-section atau normal itu realistis abis. Kusuka-kusukaaa. Aku share ini ke Dyah Anindita ya. Akakaka pasti doi ngakak-ngakak jugak.

    Semprul og Mba kamu tuuu hamil diem-diem aja. Ngga ada yang tau lah di kantor kecuali pas akhir-akhir perutmu udah ngga bisa ditutupi lagi. Love you sangat.

    Selamat menempuh hidup baru (lagi) ya sebagai seorang ibu.
    Lucky baby girl, to have such a cool and inspiring mom.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s