Posted in Grow up, parenting, product review

[BABY 101] : PERJALANAN MENCARI GENDONGAN BAYI.

Dulu saya pikir menggendong bayi itu sepele. Ternyata ya…. sulitt loh. Ya pengalaman saya cuma biasa gendong tas ransel sih. Mentok tas gunung. 

Menginjak umur si klepon 2 bulan, saya mulai pusing mikirin gendongan. Ini bayi sudah mulai berat (buat saya). Apalagi kalau dibawa jalan-jalan. Kalau kita jalan di mall gitu kan paling ga 3 jam lah ya… Ini anak belum bisa duduk pula kan.. Jadi ya mau ga mau digendong mulu. Pegel banget kalau pakai tangan kosong, apalagi tangan jadi ga bebas mau ngapa-ngapain. 

Kenapa ga pake stroller aja? Ribet,beb. Ku tak pintar nyetir stroller.. Menyedihkan ya. Saya bawa koper aja jalannya serong kiri- serong kanan kok… otak aku tak center kayaknya.

pattern(2)

Untungnya saya punya bayi di tahun 2018.  Internet udah maju, mudah dan murah. Kalau bahasa kerennya sih : informasi ada di telapak tangan kita. Puji syukur saya haturkan untuk kemajuan internet saat ini. Bingung dikit tinggal pencet hape. Nemu informasi seabrek.  Walau kadang jadi overwhelming juga yak.

Salah satunya adalah informasi tentang Gendongan atau nama kerennya sekarang adalah Baby Wearing. Bahkan sampai ada International Baby Wearing Week nya lohhh… Tahun 2018 ini diperingati pada tanggal 1- 9 October.

Memang menggendong itu sekarang jadi salah satu hal yang menjadi concern ibu-ibu jaman sekarang to..

Saya dibawain jarik gendongan sih sama ibu saya…. tapi ternyata syusyahh siss… pake nya syusahh beneerrrrr… Sebagai anak pramuka saya merasa gagal. Kalau ga bayinya mlorot.. ya bubar jalan aja itu jariknya…
Bikin simpulnyaaa… yaaaooloooo… piyeee too ikii? hamba tak mampuu.. bahhahahhaaaaaa… youtube pun tumben tak membantu… padahal segala tutorial aku pelajari dari situ.. tapi how to wear jarik ini ga sukses.. aku nya aja yang tak berbakat…

Berangkat dari sini… internet to the rescue ….. dan saya menemukan bahwa : di tahun 2018 ini, ada berbagai macam gendongan… Ga nyangka beneran loh… sekali lagi ya.. puji syukur ku punya anak di tahun 2018… Fail di jarik? ga masyalaahhh… selalu ada alternatif yang lain sampai akhirnya saya nemu yang paling enak.

Ni jenis-jenisnya nihh :

baby wearing

Wow banget kan…

Saya ceritain ya macem-macem gendongan yang pernah saya cobain. Mari dibaca satu per satu. Sapa tau ada ibu-ibu baru juga yang lagi bingung mencari gendongan yang pas.

📎Jarik

📍 Status : Gagal Total.

hahahaaaa… seperti yang sudah saya senggol ya diatas. Fail to the max lah jarik tuh… segala tutorial di Youtube, walaupun setelah saya ikuti berkali-kali dan dari berbagai sumber.. hasilnya : tetep Fail. Ya mungkin ini simply saya aja yang oon sih… Tapi supaya adil, tetap saya buat pros and cons nya lah ya… semampunya saja.

📌Pros:
🌱 Biasanya sudah tersedia di rumah. (Ibu atau Mertua biasanya bakal bawain)
🌱 Sudah sering dipakai dari jaman megalitikum, jadi mustinya technology jarik ini sudah terpercaya aman bagi bayi.
🌱 Bahannya Adem. Nyaman lah pasti buat yang digendong.
🌱 Multifungsi. Selain jadi gendongan, bisa juga dipakai selimut, alas tidur, dll.

📌Cons:
🌱 Susaahhh pake nya… Hahahhaaa… Saya doang sih ini kayaknya… ya mungkin butuh skill dan latihan aja sih. Tapi saya udah nyerah duluan.

📎 Gendongan Kaus – Type GEOS.

📍 Status : Gagal (juga).

Bahahahahhaaaa…. udah berasa kan kalau mencari gendongan ini akan jadi perjalanan yang sangat panjangg.. Lumayan lah, banyak hiburan untuk pembaca.

Setelah gagal dengan jarik, saya kok ingat ada kakak ipar dan teman saya yang pernah main ke rumah saya sambil bawa anaknya terus mereka ini gendongnya pakai gendongan tipe GEOS ini. Kalau di gambar atas, gendongan ini termasuk tipe pouch.
Kayaknya praktis banget, tinggal dislempangin – masukin bayinya – laluu taraaaaaa…. bayi tergendong dengan nyaman.

Cek-cek di youtube dan blog-blog juga tampak sangat simple sekali. Cek harga di shopee ehh murah meriah pula… yang saya beli harganya hanya 85 ribu sajaa…. Saya beli merk Petite Mimi. Macam ni gendongannya :

petite mimi
bisa bolak-balik pula,, keren bener kann..

Claim nya nih :

Gendongan paling simpel, tanpa ring, anti sakit. Pakainya tinggal dikalungkan ke bahu.

Sungguh sangat menjanjikan sekali bukan?

Terus apa yang bikin saya gagal ga bisa pakai ini gendongan?
Jawab : gendongan ini pakai size berdasarkan berat badan penggendong.

 

S < (kurang dari) 50kg
M = 50-65 kg ready
L = 65-75 kg
XL= 75-85 kg

Hmmm yaaa… ukuran yang S pun masih kegedean buat saya. Berat saya masih nyangkut di 39 kilo niii…. Jauh banget dari 50 kilo… hamil juga ga sampe 50 kilo kok…
Tetep nekad beli sih dengan optimis, tapi ya kegedean emang jadinya.

Makanya gendongan ini kaya kepanjangan dan ga ketat gitu lho gendong baby nya. malah jadi takut saya nya. Jadi ya cuma berasa bayinya kebungkus aja, tapi tetap tangan saya ga bisa bebas. tetap harus disangga. Iya, ngerti sih kalau newborn itu ya gendongnya harus tetap disangga. Lha tapi ini saya ga merasa terbantu dengan adanya gendongan je…pake / ga pake sama aja rasanya. Kan harusnya minimal berat bayinya terdistribusi ke badan kita kan.. Lha ini kok tangan saya tetep pegel dan pikiran saya tetep ga yakin gitu. Ga tentrem gitu lho gendong bayi.

Kesimpulannya :

📌 Pros:
🌱 Murah. *Punya saya : Rp 85.000,-
🌱 Simple cara kerjanya.
🌱 Motifnya banyak dan lucu-lucuu bangett… *P.E.N.T.I.N.G*
🌱 Ada beberapa ukuran.

📌 Cons:
🌱 Tidak untuk orang yang badanya kecil macam saya.
🌱 Tidak bisa dikencangkan atau dikendorkan. Terima jadi aja wis.
🌱 Satu ukuran hanya bisa dipakai orang yang profil badannya sama. jadi kalau misal bapaknya gede banget, ibunya kurus ya berarti gendongan nya beda.

 

📎 Baby Wrap

📍Status : (AKHIRNYAA!!) Berhasil.

Nahh ini.. iniii nihhh….. Gendongan jenis baby wrap lah yang akhirnya membantu hidup kami. Bahahhaaa…. seneng banget saya nemu ini. Padahal waktu masih cari-cari infonya termasuk lihat-lihat tutorialnya, saya keder banget dengan cara pakainya yang ruwet banget.

Tipe baby wrap adalah gendongan yang bentuknya kain elastis yang sangattttttt panjang -punya saya ada mungkin 3 meter- yang diikatkan ke badan penggendong sehingga membentuk semacam kantong di dada. Nahh si bayi nanti dimasukin kedalam kantong itu.

Bikin kantongnya itu kesan pertamanya intimidatif lah, lalu masukin bayinya juga. Nek kecetit piye jal??
Apalagi banyak blog juga yang menyebut bahwa gendongan ini ribet.  Sangat tidak amatiran friendly lah kayaknya…

Tapi setelah saya tonton tutorialnya berkali-kali, saya kok merasa walaupun kalau mau pakai gendongan ini banyak banget step nya, tapi kok rasanya bisa diikuti ya pelan-pelan ? *Emang sotoy dan sok bisa aja saya mah anaknya.

Masalah kedua yang saya khawatirkan adalah takut bayinya kepanasan. Kan ini modelnya kain diubet-ubet… opo yo ra sumuk? Kebanyakan yang pakai baby wrap ini kok ya kayaknya bayi bule. Makanya merk yang leading ya macam hanaroo yang review nya kok kainnya tebal.

Coba lah cek-cek merk lokal… Kalau lokal kan harusnya lebih negara tropis friendly ya.. eh ternyata ada lohhh.  Saya beli yang merk nya : Bobita. dan saya puas banget dengan gendongan ini.

bobita_wrap_almond-1099540109.jpg

Bobita ini niat banget bikin produk. Ga main-main gitu lho. Lihat saja kelengkapannya ni. Kemasannya bagus. Ringkes.  Ada CD tutorialnya pula, walaupun mereka juga sudah punya youtube channel juga sih.

Pertanyaannya sukses ga ni dipake? Sukses dongs!!!! Hahahahahaaaaa… bangga. Sama sekali ga susah pake nya. Beneran tinggal ikutin step by step nya saja.. Si Bayi juga anteng banget kalau digendong. Saking antengnya juga selalu sampai tidur pas digendong. Berarti nyaman dong buat si bayi. Itu kan yang paling penting. Melepas bayi dari gendongan juga mudah, walaupun bayinya lagi tidur.

Pules, cuy.

Buat penggendong juga sangat nyaman loh. Karena dia free size ya, jadi ketat enggaknya gendongan bisa disesuaikan berdasarkan postur tubuh dan keyamanan penggendong+bayi. Dannn simpulnyaaa guampangg… hahahahaaaa… simpul mati aja wis. tapi jangan sampe kekencengan… Berat bayi juga terdistribusi dengan baik ke kedua bahu, punggung dan pinggang. Gendong bayi 6 kilo selama 2-3 jam full masih kuat.  Lanjut juga masih bisa sih, tapi biasanya saya lepas dulu kalau sudah lama, biar bayi bisa stretching dulu… kesian kan pegel juga kali dia ya digendong lama.

Kesimpulannya :

📌 Pros:
🌱 Free size.
🌱
Kedua tangan bisa bebas. Horee

📌 Cons:
🌱 (Relatif) Mahal. *Punya saya : Rp 260.000,-
🌱 Cara pakainya intimidatif, kelihatannya ribet. Sering dikomen orang juga kalau pas mau pake. 
🌱 Motifnya polos aja, ga ada yang lucu-lucu *hiks*

Tentang bagian sering dikomen ribet sama rang-orang itu, sering sih saya denger komen orang-orang macam : wahh.. bayinya keburu nangis kelamaan mak nya pasang gendongan. 
Agak khawatir juga saya pas mau beli.
Eh tapi si bayi langsung diem loh begitu liat saya mulai pakai gendongan. Hohohoooo… pintar sekali kamuuu…. 

📎 Soft Structured Carrier (SSC)

📍Status : Tentu Berhasil dong.

Dari awal riset tentang gendongan memang saya udah naksir berat sama tipe gendongan SSC yang mirip-mirip dengan ransel ini. Sayangnya gendongangan model ini cuma boleh dipakai ketika bayi memiliki berat minimal 7 kilo atau sudah berusia 4 bulan. Mengapa 4 bulan? katanya 4 bulan itu leher bayi sudah cukup kuat. jadi dia sudah bisa kontrol lehernya sendiri. Ga letoy gitu lho, gaes. 

Lha waktu itu si bayi umurnya baru 2 bulanan. Mundurlah ga jadi beli.  lalu beli si bobita baby wrap tadi.  Eh ternyata bapaknya bayi ga bisa pake baby wrap,  jadi ya kami lanjut lagi riset si SSC ini. Lalu beli pas umurnya bayi cukup. 

Berhubung saya sangat puas dengan Bobita yang produk lokal, maka saya lanjut lagi mencari yang lokal-lokal saja. Saya pernah syok berat loh ada SSC harganya 2.5 juta. Produk luar sih, tapi ya ga 2.5 juta juga lah ya… Apakah produk ini memakai tenaga surya? sepertinya tetep pake tenaga nasi. 

Ada banyak juga sih yang jual si gendongan SSC 2.5 juta versi KW, tapi ya mending beli lokal yang ORI aja lah ya. Kualitasnya terjamin dan prima kok. setop lah beli KW2an…  Baiknya lagi, ada loh yang sudah bikinin perbandingan SSC lokal macam ni, tinggal disesuaikan dengan kebutuhan kita. 

img_20180521_175524_9711
terpujilah yang bikin gambar ini…

Pilihan saya jatuh ke SSC dengan merk NANA. Alesannya ya karena dia sudah bisa dipakai dari usia 3 bulan. Hehehee…  Eh satu lagi karena dia punya PFA (Perfect Fit Adjuster) yang sangat membantu biar posisi gendongan lebih enak. 

Emang super gampang banget sih pakai SSC ini. Bapake akhirnya bisa (diminta) gendong dedek lama-lama, jadi mamak bisa jelalatan mampir-mampir liat ini itu di mall. 

Bayi aman, tangan yang gendong juga bebas bisa macem-macem.  Sampai angkut-angkut belanjaan juga sanggupppp… 

Kalau dibandingkan antara SSC dan baby wrap, keduanya sama-sama nyaman buat penggendong. Tapi saya lebih merasa kalau bayi lebih nyaman digendong pakai baby wrap. 
Kalau digendong bapaknya baru lebih mantep pakai SSC kayaknya. PeWe banget kliatannya. 

Kesimpulannya :

📌 Pros:
🌱 Adjustable. tali-talian semua bisa diatur panjang pendeknya. 
🌱 Gampang banget dipakai. Persis pakai ransel lah.
🌱 
Kedua tangan bisa bebas. 
🌱 Motifnya banyak banget dan lucuuu-lucuuuuu 
🌱 Ceklekan (??) nya aman. Kuat dan masih ditambah dengan pengaman karet elastis lagi setelah ceklekan. Jadi kalaupun apes ceklekannya patah, ga langsung mlorot jatuh bayinya. 

📌 Cons:
🌱 (Relatif) Mahal. *Punya saya : Rp 275.000,-
🌱 Sering ditegur sama orang lewat, katanya gendong model begini itu kesian bayinya. 

Nah, tentang sering ditegur orang kalau pas pakai SSC. Saya juga tadinya khawatir.  Tapi setelah saya baca sana sini, SSC (atau baby wrap juga konsepnya sama kan ya) itu aman selama kita memastikan beberapa hal. Pedomannya adalah : TICKS.

ticks

Saya rasa selama TICKS itu dipatuhi, baby aman.  Ya bisa dilihat juga kalau bayinya ga nyaman juga berarti ada yang salah. Intinya tetap harus  aware dan alert lah kalau bawa bayi. 

OK. 

Segini dulu share tentang macem-macem gendongan bayi di tahun 2018,  saran saya sih, coba cek produk-produk lokal deh. Beneran sekarang produk lokal sudah sangat prima dan ga asal-asalan. Baik dari sisi kemanan dan tampilan produknya. Rapi dan keren kok.   Sekalian support perekonomian negara kan. 

Semoga bermanfaat kalau misalnya ada yang lagi cari referensi.

Salam. 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s