Posted in product review

MANICURE PEDICURE PERTAMA 💅💅💅

Ada yang pernah ngalamin tumitnya kering pecah-pecah sampai level geliii banget ga sih?

Bulan ini saya ngalamin. Biasanya sih saya cuekin aja ya. Soalnya kan ntar juga sembuh sendiri. Biasanya sih gitu. Tapi kali ini kok ga makin bener ini tumit. Malah tambah ke jempol kaki dll. Gangguuu banget rasanya.

Udah cuci kaki, digosok, disabunin kok tetep masih kotor gitu rasanya. Kayak masih banyak kotoran yang masuk ke celah kulit pecah-pecahnya gitu.

It’s so disgusting. Maap banget ya. Saya sampai keganggu lah intinya. Ga bisa saya cuekin lagi. Padahal udah saya kasih lotion, oil macem-macem. Sampai beli alat buat mengangkat kulit mati juga. Ya berkurang sih. Tapi masih ga jelas gitu lah telapak kaki saya. Masih geli banget rasanya kalau liat.

Saya googling makin dalam mengenai kaki pecah-pecah ini dan nemu lah perawatan manicure-pedicure ini.  Kayaknya meni-pedi ini mah udah dari kapan tau ya hits nya. Saya nya aja yang ndeso. Di Youtube ada banyak sekali video tentang meni-pedi ini. Mulai dari yang perawaatan cantik sampai kuku cantengan. Mulai dari yang unyu-unyu sampai yang horor lah.

Maka saya beranikan diri untuk masuk Nail Salon. 

Btw ada yang suka grogi gitu ga sih kalau mau masuk salon? saya kok grogi ya?  takut gitu ntar bingung mau jawab apa pas ditanya. hahhahaaaa ga mutu banget . Grogi kenapa coba?

Salon pertama yang saya sambangi adalah Kimi Nail Salon di Citos. Semacam 1 jam saya grogi muter-muter Citos, Masuk -enggak-masuk-enggak… Masuk deh, pas bilang mau coba meni-pedi,,eeehhhh ternyata salonnya udah penuh dong appointment nya hari itu. Azab bingung grogi muter-muter 1 jam tadi kann… Coba langsung masuk, mungkin masih bisa… Wuuuu…

Tapi ya berhubung adrenalin udah tinggi nihh..(yaelah abis grogi lanjut adrenalin tinggi ahh), udah niat banget musti perawatan hari itu juga. Langsung lah saya google Nail salon lain terdekat dari Citos. Ketemulah The Nail Shop di One Bell Park Mall pondok labu. Cuss berangkattttt….

Sampai sana grogi lagi… hahahhaaaa.. apa sih ga mutu bener yak.. tapi tetep masuk lah ke salonnya. Kaya gini nih penampakan salonnya. Kebetulan pas saya masuk lagi ga ada pelanggan. ((Makin grogi))

Price List nya :

img_20190823_1301561751871997.jpg
mahal juga yak?

Saya terkesima sama kursinya. Gede penuh busa empuk dan nyambung sama bak untuk rendeman kaki. Kalau beli berapa ya itu? pengen punya satu di rumah. Mehehehee…

Setelah baca price list nya sekalian tanya-tanya sama mbak terapis, saya memutuskan untuk ambil Meni-pedi sekalian sama coba pakai gel nail polish buat tangan aja sih. Kaki ga usah. Kebiasaan banget saya mah, kalau udah begini pengen nyobain semuanya sekalian. Padahal kan saya cuma butuh pedicure nya aja. Tapi ya sudah lah , sekali-kali doang kan nih. alibi. Karena saya mau sekalian meni-pedi yang mana itu tangan dan kaki sekaligus, jadinya saya dipegang sama 2 terapis.

Pertama kaki dan tangan saya direndam pakai air hangat dan dikasih kayak garam mandi gitu kali ya. Sampai sini sih saya happy aja karena saya emang selalu suka acara berendam. Heheheee…

Agak lama kaki saya direndam, mungkin karena lapisan kulit mati di kaki saya udah menumpuk banyak banget kali ya. Saya sampe minta maaf duluan sama mba terapis yang ngerjain kaki saya. Sungkan bener deh rasanya. Setelah direndam, mulai lah dengan berbagai alat bantu yang (menurut saya) ajaib mulai dikelupas ni kulit-kulit matinya.

Saya amazed (dan malu) dengan banyaknya kulit mati yang beterbangan kemana-mana. Busetttttt…. kulit mati 31 tahun itu ngumpul jadi satu. Sungguh saya ingin salim sama mba terapis.

Setelah kulit mati di tumit, telapak kaki dan jempol dikikis sampai halus, mulai kuku kaki saya yang dibersihin. Saya terkesima lagi. Kuku kaki saya ini beneran mepett banget ya. Saya emang punya kebiasaan potong kaki sependek mungkin. Tapi kok bisa banyak banget yang diguntingin ya. apa aja itu kemaren yang dipotong?

Begitu kelar, woaaahhhh kaget saya. Kok bisa kaya kaki baru gitu (??) Hahahhaaa… maap ga ada potonya. Saya terlalu happy karena kaki saya yang geli itu sudah enyah pergi.

Kalau kuku tangan, jujur saya deg-degan takut sakit pas dibersihin area cuticle nya. Kalau liat di video Youtube gitu kok kayak ngeri banget. Soalnya kalau pas bagian cuticle kita ga sengaja terkelupas aja kan sakit tuh. Lha ini kok digunting sampai mepet gitu. Apalagi kuku saya ini selalu dalam keadaan amat sangat pendek, jadi saya makin deg-degan ini mana lagi yang mau digunting buat dirapiin coba??!

Dan ternyata…. ya emang cekit-cekit sih kalau pas ada yang kepotong dan berdarah. Tapi ya cuma gitu aja. Sama seperti kuku kaki, ada banyak banget yang dipotong. Entah mana aja. Setelah selesai manicure, saya lanjut paka gel nail polish. 

Saya pikir pakai gel nail polish itu ya cuma pakai kutek biasa aja. Ternyata sampai 6 lapis dong… ga nyangkaaaa.. entah apa aja itu yang dilapisin ke kuku saya. Pokoknya sampai 6 lapis. Tiap selesai 1 lapis, kuku nya dikeringkan dengan lampu UV. Baru sekali ini saya tau ada yang namanya lampu UV pengering kuku.

Hasilnya gimana?

Cakeppp banget!!!! asli ga lebai saya. Jauh banget sama kalau saya pakai kutek sendiri.  Kalau kuku tangan saya punya fotonyaaa…

img_20190825_083903-e1567226118772.jpg

Biasa aja ya kliahatannya? Ya kamera hape saya kacrut sih. Tapi in real life ini bagus banget. Rapi ga norak. Awet pula, Ini udah hampir 2 minggu, ga ada bocel sama sekali. kepentok sana sini juga ga kenapa-kenapa. Dipakai cuci piring macem-macem juga tetep tangguh ga tergores.

Kesimpulannya gimana?

ahh saya jadi suka kan sama perawatan kuku. Gawat nihh.. bisa nyobain macem-macem lagi. *inget tabungan*

Salam.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s