Posted in Grow up, parenting

[TB Pada Anak] : Diagnosa.

TB = Tuberculosis.

Anak saya, Arunika  kena infeksi TB.

Coba deh, siapa yang merasa familiar dengan penyakit itu? Saya sih ga sama sekali.

TB atau lebih sering disebut TBC itu di pikiran saya ya penyakit simbah-simbah. Atau penyakit orang yang ngrokok kaya kereta api. Orang TB itu pasti batuk-batuk bisa sampai keluar darah macam di sinetron-sinetron gitu.

Lalu tiba-tiba Aru yang umurnya baru 1 tahun itu didiagnosis terjangkit TB dong.

Ha? Gimana?

Asli sulit sekali masuk di akal saya gimana caranya bayi yang hanya tinggal bertiga sama mamak bapaknya, punya rumah di tengah kebon, tetangga ga sampai 10 rumah, tinggal di tempat yang udaranya bagus banget, pun jarang banget keluar rumah bisa terjangkit TB.

Darimana ini bakteri bisa nyangkut di bayi saya coba?

Oke Pak Bapak. Buk Ibuk, yang sudah punya anak atau baru mau punya anak.. tak lupa para mas-mas dan mbak-mbak yang ngebet banget pengen nikah boleh deh post saya yang satu ini dibaca dulu.

Persiapkan ilmu menjadi orang tua sesegera mungkin. Belajar parenting sambil pilih vendor kebaya. siap?

Gimana Asal Mulanya Kok Sampai Didiagnosa TB?

Penderita TB yang saya tau itu minimal punya gejala macam ini kan :

(1) Batuk parah sampai lama sekali.
Ga ada tuh. patah sudah informasi itu. Aru nih dari lahir sampai terdeteksi TB kemaren (sampai usia 1 tahun) cuma batuk pilek 1 kali, itu juga ga sampai 1 minggu sembuh. Udah. Ga ada batuk-batuk sama sekali.

(2) Penderita TB itu lemes ga bertenaga. Patah juga yang ini.
Tidak ada juga gejala ini. Ni bocah ya walau kemaren belum lancar jalan, rusuh nya bukan maen. Gerak mulu, ceriwis teriak-teriak mulu. Macam lagi orasi konsolidasi bayi se Indonesia deh kyknya.

Terus kok bisa tiba-tiba curiga anak ini kena TB?
Jawabnya : Kenaikan berat badan yang seret luar biasa.

Lewat usia 6 bulan, kenaikan berat badan anak ini sangat minim. Sebulan cuma naik 200 gram. Frustasi banget deh kalau berat anak ga naik-naik. MPASI pada bayi tuh dramanya melebihi perebutan tahta iron throne nya GOT. Asliiiii…
beneran mending saya ikutan rebutan iron throne beneran deh. Ga pake naga ya gapapa. naik gojek aja saya ke Westeros.

pattern(2)

Saya sendiri orangnya males makan ya, kalau makan itu bisa sebulan sekali. Saya pilih sebulan sekali deh. Lha ini disuruh kasih makan orang. kan beTe.

Ya sudah mau bagaimana lagi kan masa Aru ga dikasih makan. Belajar lah saya segala macam resep MPASI, dari artikel , dari instagram semua deh saya baca. Belajar jadwal makan bayi dan lain sebagainya. Tapi ya anaknya males dan susahhh banget makan. Kadang-kadang walau bisa makan banyak, porsinya dah sesuai lah tapi tetep aja tiap bulan nambahnya cuma seemprit aja beratnya.

Dan nyuapin anak umur segitu, sungguh butuh koordinasi yang baik lohh.
Tangan kanan nyuapin, tangan kiri nangkis tangannya si anak, lalu mata harus siap ngawasin mulutnya dah kosong apa belum, mulut nyanyi lagu anak dan otak musti mikir lagu playlist top 40 billboard lagu anak populer.

Rumit… rumit sekali, pemirsa. Pikirkan ini sebelum berencana punya anak.

Selesai nyuapin rasanya nyawa saya tinggal separo.
Sungguh.Sangat.Frustasi.Sekali.

Pas umur Aru genap 1 tahun berat anak ini cuma 7.8 kilo padahal mustinya udah di 8.8 kilo. Sekilo ini banyak banget ya buat ukuran bayi. Dari sini mulailah kita si orang tua dan dokter spesialis anak (Dsa) kita mencari akar permasalahan berat badan seret ini.  Kami berkonsultasi dengan dr. Yuanita ke RS Permata Depok, tempat Aru lahir juga dulu. Masalah berat badan seret ini sudah kami pantau dari Aru umur 9 bulan sebenarnya tapi memang test biasanya baru dilaksanakan ketika anak berusia 1 tahun.

Menurut Dsa kita ada beberapa penyakit yang mungkin menjangkit Aru : 

(1) Anemia Defisiensi Besi (ADB)
Intinya ADB adalah kurangnya zat besi pada tubuh, sehingga terjadi penurunan jumlah sel darah merah yang sehat. Kalau sel darah merahnya kurang ya berarti yang mengedarkan nutrisi dan oksigen ke tubuh kurang. Endingnya ya ga tumbuh anaknya.
Aru dites darah untuk cek kena ADB atau enggak. Tes darah umur segini nih lagi-lagi bikin mules ortunya ya. Mana waktu itu mba laboratnya malah bingung pula.
Puji Tuhan hasilnya negatif. Aru ga kena ADB. Next test mari!

(2) Infeksi Saluran Kemih (ISK)
ISK juga ternyata salah satu penyebab sulitnya kenaikan berat badan anak. Rupanya kasus ISK ini cukup banyak juga terjadi di bayi dan balita. Gejalanya juga ada banyak kasus yang ga tampak.
Ikutlah kita tes urine. Kebayang ga cara ambil urine bayi? kan dia pake pampers tuh. Ribet juga ini ceritanya.
Puji Tuhan lagi negatif ISK.

(3) Infeksi TB
Terakhir tes TB. Hmmmm… udah optimis banget ni kami nihh.. kan tes yang 2 tadi negatif. Tapi ternyata untuk yang tes TB ini hasilnya positif.
Saya ceritain lebih detail ya.

Langkah pertama yang dilakukan adalah dengan melakukan Tes Mantoux. Di Indonesia, ternyata Tes Mantoux itu ada jadwalnya. Kalau di RS yang kami datangi, Tes Mantoux dilaksanakan pada tanggal 22 setiap bulannya.

Tes Mantoux dilakukan dengan menyuntikan cairan (apalah saya ga tau isinya) ke bawah permukaan kulit di lengan bawah. Setelah disuntik akan ada benjolan kecil di bagian yang disuntik.  Benjolan ini yang akan dievaluasi selama 3 hari. Kalau setelah 3 hari benjolannya berukuran di atas 10 mm maka bisa disimpulkan bahwa pasien pernah terjangkit bakteri TB.

Aru masih punya benjolan 14 mm  setelah 3 hari.  Waddduuuuuuuhhh.. langsung pusing kepala saya.  Sebenarnya setiap hari selama 3 hari itu saya udah liatin bekas suntiknya sambil mbatin kok ga ilang ya. Denial aja ga mau ngukur diameternya.

Dsa langsung menjelaskan prosedur terapi TB yang harus dilakukan sesegera mungkin. Saya iya iya aja deh karena pikiran saya udah kemana-mana saat itu. Tetep saya tebus sih obat untuk terapi TB nya. Pusing banget saya denger kalau anak saya harus minum obat SETIAP HARI selama 6 BULAN KE DEPAN. 6 BULANNN, BUU IBUUUU!!!

dead pool

Pusing kebayang ribetnya, pusing kebayang ini ada impact nya ga ke hati, ginjal atau organ yang lain. Ini anak kan masih 1 tahun ada efek jangka panjang ga nih? Pusing lah.

Karena pembacaan hasil Tes Mantoux ini dilakukan di weekdays, jadinya saya cuma berdua aja ke RS sama Aru. Suami masih di kantor waktu saya kasih tau hasilnya. Lalu saya pulang sambil mikir ini musti gimana nih selanjutnya. Sambil googling kemana-mana cari referensi atau experience orang lain yang punya anak kena TB juga sambil nunggu suami pulang supaya bisa pusing bareng-bareng.

Saya harus dapat second opinion,  itu doang pikiran saya. Tapi kemana?

Kami coba lah ke RS Hermina Depok keesokan harinya. Lupa saya kita ketemu Dsa siapa. Udah lumayan sepuh tapi. Kami sengaja mencari yang senior memang. Ketika Dsa tersebut melihat benjolan di bekas suntikan Test Mantoux yang masih terlihat ya beliau bilang : ya emang ini udah positif TB , Pak. Kalau Bapak dan Ibu tidak percaya ya mau gimana.

BeTe.

Memang ketika itu kami berargumentasi dengan dasar ada keponakan saya yang divonis kena TBC juga dan masih balita. Tapi sama Bapaknya, ponakan saya itu dibawa ke Kucing Malaysia dan diobservasi lebih intensif yang hasilnya bukan TBC dan ga perlu terapi TBC.

Boleh lah ya kami berharap setitik aja kalau Test Mantoux nya false . Walau sebenarnya di pojokan hati dan pikiran saya ya sudah yakin juga kalau ini positif TB. Ada screening test untuk TBC ini termasuk Test Mantoux , dan point Aru sudah 6. Ya sudah positif lah.

tbc

Tapi ya itu tadi, denial plus ngarep plus ga trima lah. Saya denial , Bapaknya Aru juga denial. Pengennya sih saya lempar argumentasi lain ya. Sesuai segala informasi yang saya kumpulkan dari internet, betapa sulitnya menentukan pasien kena TB cuma lewat screening table tadi. Ini Jakarta loh, pusat peradaban Indonesia. Masa ga ada cara lain untuk memastikan TB atau enggak sebelum terapi.

Dsa yang di RS Hermina sepertinya menangkap betapa pengennya saya ngeyel dengan penjelasan yang ala kadarnya tadi itu. (Muka saya nyolot deh kayaknya) Untungnya dengan baik Dsa tersebut mengusulkan untuk langsung saja ke Dokter Spesialis Paru Anak.

Ini dia.
Saya mau tanya langsung ke Dokter Spesialis Paru Anak.
SPESIALIS PARU ANAK. Kami disarankan ke : Profesor Dokter Bambang Supriyatno yang praktek di RS Hermina Jatinegara.

Siang itu juga saya melaju dari Hermina Depok ke Hermina Jatinegara. Udah lah kita selesaikan hari itu juga.

Saya lanjut di Part 2 ya.  Masih panjang banget soalnya.

Salam.

 

 

 

 

 

5 thoughts on “[TB Pada Anak] : Diagnosa.

  1. Mba Dan, I’m so sorry to hear that baby Aru sakit, huhuhu sedih liat bayi yang belum ngerti apa-apa sakit. Aku berdoa semoga cepet sembuh dan nambah imunitasnya waktu dewasa nanti.
    Kamu sama Mas Prabu pasti udah nyobain segala cara ya. Trus sekarang gimana Mba, Aru akhirnya ikut terapi atau ada diagnosa lain?

    Like

    1. Iya nih Wul, bingung aku ni ketularan siapa coba? Kami ikut terapi tapi ga sampai 6 bulan sih. Sik sik ini masih nulis part 2 nya. Panjang bener karena semua pengen diceritain.

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s