Posted in Grow up, parenting

[Mencari Pengasuh] : Nanny aja?

Tim Nanny? Tim Daycare? atau Tim Urus Sendiri?

Dilema emak-emak punya anak sih emang ni. Klasik banget. Dari jaman mamak kita sampai sekarang pula kita jadi mamak, tetep sumber dilema yang ga ada ujungnya.

Saya sendiri adalah produk Nanny.
Bukan Nanny juga sih sebenernya. Kalau di daerah Jawa yang jaman dulu sebutannya : Rewang. Kalau jaman sekarang ya Asisten Rumah Tangga alias ART lah. Karena Mbak ini ga cuma ngurus saya tok tapi juga segala urusan rumah tangga yang lainnya tentunya plus kakak dan adik saya.

Kondisinya waktu itu, ibu saya pekerjaannya Guru SD tiap hari sampai rumah mungkin jam 2.30 siang lah ya. Ga malem sama sekali ya dibanding emak-emak jaman sekarang yang kerja 8 jam sehari. Bapak sudah pensiun waktu saya kelas 2 SD. Dalam ingatan saya Bapak itu Pensiunan TNI yang menikmati hidup aja di rumah. Piara ini itu . ((Setelah saya punya anak saya baru bisa mikir kalau Ibu saya yang pusing sih kayaknya waktu itu. ))

Istilahnya saya “ketunggon” Bapak di rumah.  Ketunggon artinya kurang lebih ditemani, atau ditungguin sama Bapak. Makanya ada banyak sifat dan pola pikir saya yang Bapak banget.

Bahkan sekarang setelah saya punya anak, saya ga merasa keibuan blas.
Saya lebih merasa kebapakan… lah?

Mbak yang momong saya namanya Mbak Was. Mbak Was sudah ikut ibu saya dari tahun 1983 deh paling enggak. Atau mungkin lebih lama lagi. Soalnya kakak saya yang kelahiran 83 juga sudah dimomong sama Mbak Was ini.

Ibu saya sering cerita kalau Mbak Was ini dulu tiba-tiba muncul pas ibu saya nyuci baju di Kali Bethet (sungai di deket rumah mbah saya). Katanya pas ketemu pertama kali ya umurnya mungkin masih SD kelas 3 atau 4 lah. Main sendirian di kali . Terus Mbak Was ini suka bilang : saya bantuin ya Mbak. Gitu coba. Ibu saya kok ga curiga ini anak mungkin penunggu kali situ ya. Random banget kan untuk ukuran anak kelas 3 SD.

Makin lama, mbak Was ini ikut pulang ke rumah Mbah saya (kan ibu masih tinggal ma Mbah) dan ternyata Mbak Was ini rumahnya desa sebelah. Ga ngerti dicari ama emaknya apa enggak ya. Kebayang kan ya anak kelas 3 SD ga pulang. Tapi endingnya sih Mbak Was ikut sampai ibu saya ke rumahnya sendiri yang lumayan jauh dari rumah Mbah saya (dan rumah ibunya Mbak Was juga dong otomatis). Ibu saya beli rumah di kotamadya Magelang sedangkan Mbah (dan ibunya mbak Was) tinggal di Kabupaten Magelang. Beda 20-30km lah.

Jadi gimana nasib saya diasuh sama Mbak Was sang Nanny plus plus ini?
Masih hidup sih sampai sekarang, badan aja pendek plus otak rada sengklek aja dikit. Mehehehehee…

Saya pernah nyemplung air panas sebadan-badan btw pas umur 3 tahun kali ya.  Melepuh sebadan-badan katanya. Masih ada bekasnya dikit di tangan. Ni bekas sisa kecemplung tinggal dikit banget di tangan tapi ga bisa ilang kayaknya biar saya inget aja ga petakilan. Hahahahaaaaa…

Absurd banget sih kalau denger orang-orang cerita. Jadi katanya saya di rumah deh berdua ama Mbak Was. Katanya saya pengen main masak-masakan pakai kompor sama wajan beneran. Naik bangku kecil gitu, di Jawa namanya : “dingklik”. Karena si dingklik ini kakinya ga rata nih, jadi oglak-aglik (apa coba ni translate nya) gitu. Ga imbang lah pokoknya.  Diambil deh tuh dingkliknya sama Mbak Was. Disingkirin sambil bilang jangan main lagi terus dia pergi ke tempat nyuci di belakang.

Mbak Was pergi, saya ambil lagi dong itu dingklik. Bawa ke deket kompor. Naikin. Main osang-oseng-osang-oseng pakai sothil sama wajan. Makin asyik makin goyang itu dingklik. Pas ilang keseimbangan, tangan saya kok ya refleknya nyamber panci isi air panas di kompor sebelah.

Byuuuaarrrrrr….. terbang si panci ini barengan ma badan saya yang jatuh.
Udah jatuh kesiram pula deh pake air panas. mantab!!!

Ga kebayang pas kejadian itu hebohnya gimana. Sekampung kali heboh ya. Gimana caranya ngasih tau ibu saya di SD sana, kan pas kejadian Ibu masih jam ngajar. Belum ada telpon juga. Bapak saya lagi dines di Medan apa Timor-timur gitu. Tau dah.

Mungkin kalau ini kejadiannya tahun 2019, Mbak Was dah diperkarain ke polisi ya. Padahal anaknya (saya) aja yang tengil.

Tapi Tentu saja tidak dong. Mbak Was masih ikut ibu saya sampai hari ini. Aweett buangetttt… Walaupun sering aneh kelakuannya, tapi orangnya baik kok. Loyal pula. Ga pernah aneh-aneh.

Di rumah Magelang sana, Ibu saya buka warung kelontong dan jualan gas elpiji yang ijo itu lho. Kan dijatah tuh sama pemerintah. Tiap bulan harus ada laporannya. Ini jualan udah ada dari jaman minyak tanah masih ada. Abis minyak tanah dicabut subsidi, ijin jualnya ditukar sama ijin jual gas elpiji ijo itu.

Tebak siapa yang mengelola itu semua? Mbak Was donggg! Bisa dong dia ngisi laporan bulanannya. Padahal nulis aja sering ilang hurufnya.

Beneran rejeki ibu saya lah Mbak Was ini. Rejeki kami anak-anaknya juga sih.

img-20170514-wa0025-550637258.jpg
Kaku bener ini Mbak Was difoto yak..

Giliran saya punya anak nih , pusing sudah. Dulu sih enteng aja saya mikir kalau punya anak ya udah Mbak Was aja saya bawa. Eeehh,, ya ga semudah itu ,Cahyono.
Ibu saya ama sapa di rumahnya kalau ga ada Mbak Was? Setelah Bapak meninggal lalu anak-anaknya lulus kuliah ya sudah Ibu tinggal berdua aja sama Mbak Was.

Sempet pula mau saya angkut aja nih dua-duanya kan? Toh ibu saya sudah pensiun. Tapi ya tidak semudah itu, Cahyono (2).
Mereka berdua sudah tinggal di rumah  Magelang sana selama lebih dari 30 tahun. Memindahkan mereka ke Depok sini ya seperti nyerok ikan keluar kolam lalu disuruh tinggal di padang gurun sahara. Megap-megap bete lalu mati kali.

Ibu saya pernah tinggal sekitar 1 bulan di rumah saya pas nunggu saya lahiran. Entah salah perhitungan atau bagaimana ya, sampai 3 minggu ibu di rumah saya kok ga ada tanda-tanda lahiran blas. Udah mati gaya banget.
Akhirnya ya baru deh mepet due date lahirnya. Caesar pula. Kan ceritanya ibu mau nemenin kalau-kalau mendadak mules, stress, sakit dll.
No.. tidak ada . Caesar saja dengan santai.
Baca: [MENDADAK DEWASA] : MELAHIRKAN.

Setelah saya lahiran juga ibu cuma nemenin 1 minggu saja ngajarin saya ngurus bayi. Lalu cuss pulang. Hahahaaaa.. saya menangkap hawa sungkan mau pamitnya ibu sih. Tapi di sisi lain saya juga menangkap hawa sudah ga betah atau homesick nya, khawatir juga dia sama Mbak Was ditinggal sendiri 1 bulan. Belum pernah ditinggal selama itu deh kayaknya.
Jadi ya sudah marilah kita antarkan Beliau ke negerinya. Ga sih, antar ke Gambir aja.

Dari sini saja sudah saya simpulkan bahwa Ibu dan Mbak Was sudah terlalu sulit untuk dipindah habitatnya. Coret opsi ini.

img_20190101_184059315939863.jpg
udah sempet akrab padahal..

Nyari Nanny sendiri juga bingung saya nyari dimana. Musti ke Kali Krukut belakang rumah situ mungkin ya, sapa tau nemu Mbak Was versi milenial.

Galau juga sih saya masukin orang asing ke rumah.

Dulu saya sering banget denger temen-temen kantor kalau Nanny / ART nya pada ga balik setelah lebaran. Entah tetep di kampung atau pindah majikan aja gitu. Bursa transfer Nanny ART rame abis lebaran katanya. Belum pula kalau aneh-aneh kelakuannya kan. Ada yang maling, ada yang ga bisa apa-apa, ada yang tukang adu domba, macem-macem.

Apalagi saya follow Review Nanny sama blacklist Nanny pula di Instagram, makin paranoid lah saya sama orang asing as Nanny. Ga bisa lupa saya ama cerita bayi umur 3 bulan diminumin ASI campur obat batuk biar tidur.
Aduuuhhh tidakk dehh… Nyali saya ga nyampe.

Katanya coba cari di kampung halaman atau saudara jauh gitu aja. Biar lebih terpercaya. Udah nanya-nanya juga di Cilacap atau Magelang. Tapi udah ga ada stok yang mau jadi ART katanya.

Sepertinya emang belum jodoh aja nih sama Nanny. Mari cari opsi yang lain.

Salam.

4 thoughts on “[Mencari Pengasuh] : Nanny aja?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s