Posted in parenting

[TB Pada Anak] : Update

Part 1 : [TB Pada Anak] : Terapi.

Part 2 : [TB Pada Anak] : Diagnosa.

Ini lanjutan 2 post di atas ya.

Saya pengen punya dokumentasi dari pengobatan TB atau Tuberculosis anak saya, Arunika.   Buat kenang-kenangan aja sekaligus share ke orang tua yang butuh referensi juga. Semoga bisa membantu. 

2 November lalu kami datang kontrol lagi ke dr.Bambang. Harusnya sih bulan Oktober kemaren ya, tapi ternyata dr.Bambang nya cuti umroh. Jadi ya mundur lah tanggal kontrol kami. Dag dig dug serrr banget sih saya. Karena kan saya pengennya segera kontrol nih, biar tau step selanjutnya gimana. Ada pengobatan lebih lanjut atau ga.

WAIT

Tapi ya mau gimana kan, ga bisa ngapa-ngapain juga.

Pas pula bulan Oktober kemaren Aru lagi sakit mulu. Giliran aja tuh batuk – pilek, – demam – diare. Efeknya apa? Berat badan turun naik. Sebeeell banget deh. naik 9 kilo turun 8.7, naik lagi 9.2 kilo turun lagi jadi 9 kilo.
Gitu aja terus selama 1 bulan.

Saya maklum sih, karena mulai September kemaren Aru mulai masuk ke Daycare. Sampai akhir September kemaren Aru lagi proses adaptasi secara psikologis, nah Oktober ini kayaknya badannya yang lagi beradaptasi. Atau mungkin ya akumulasi dari September ya, dropnya baru Oktober.

Sakit-sakitan gini nih yang bikin saya galau lanjut pakai Daycare apa enggak. Kuat ga nih anak? Pas ga momen lagi ngejar berat badan gini malah dimasukin ke Daycare yang lingkungan asing baru? Galau emak-emak versi 4.0 dah.

Tapi meskipun jadi sakit-sakitan begini, saya sadar banget kalau pola makan Aru jauh membaik loh setelah masuk Daycare. Walau saya ragu sih ini tuh antara bakteri TB nya udah bersih, makanya napsu makan jadi prima. Atau karena Daycare berhasil menerapkan pola makan yang baik ke Aru.
Either way, Aru sedang amat sangat doyan makan.

Yeiii!!!!!

Sekarang  liat saya pegang biskuit langsung deketin sambil berusaha comot. Krusek-krusek dikit langsung noleh. Bahkan ada loh momen dimana Aru beneran coba buat  nyomot makanan meja sebelah kalau kami lagi makan di luar. 3 bulan yang lalu mah boro-boro. udah masak ala Masterchef juga ga dilirik ma dia. I am in the top of the world lah pokoknya. Mulai dapet nih ritme nya.

Biasanya kalau dr.Bambang habis cuti panjang gini nih antrian konsultasinya pasti ga masuk akal. Apalagi kalau weekend. Waduuuhhh, udah siap-siap aja nih nunggu lama. dan bener aja, kita sampai RS Hermina Jatinegara jam 8.30 pagi di hari Sabtu itu tuh, sampai pendaftaran udah disuruh nunggu dulu untuk konfirmasi apakah masih bisa terima pasien lagi. Parahhh dah..

Nunggu.. nunggu.. nunggu… masih bisa daftar, dan cuma dapet no 19 aja loh. Lha ini dibatasi berapa pasien emang ya? Bingung..

Setelah dapet no antrian, maka Challenge selanjutnya adalah ngejar-ngejar ni bocah sampai dipanggil masuk ke ruang dokter nya. Tag team ma bapaknya, shift 1 sarapan duluan di kios , shift 2 kejar-kejar anak sambil nawarin cemilan ke Aru. Genjot terus makannya, jangan kasih kendor!!

Satu skill baru yang di unlocked sama Aru hari itu yaitu : minum susu uht kotak. Kami bawain 1 susu greenfield yg fullcream ukuran 125 mL. Iseng aja sih, ga punya ekspektasi apa-apa. Aru nih lucu soalnya, kalau air putih lancar banget dia minum pake botol sedotannya. Diem-diem bisa abis setengah botol aja. Tapi begitu isinya diganti susu,, beuuhh… langsung diliatin trus ditaruh aja botolnya. Abis itu dia curiga tiap dikasih botol sedotan. Apaan nih isinya??

Makanya saya jadi mikir, ini jangan-jangan perkara wadah minumnya aja nih. Jadilah saya iseng beli susu uht kecil yang buat anak-anak. Toh Aru umurnya dah hampir 1.5 tahun. udah bisa lah. Yaudah saya coba sodorin.

Awalnya bingung dia, tapi ya namanya bayi gede. Semua-muanya kan musti dicek dulu masukin mulut. Lalu ga sampai lama tiba-tiba kesedot susunya. Terus dia kaya kaget gitu, ngliatin saya. hahahahahahaa.. kocak banget mukanya. Tapi lanjut sihh minum susuya. Yeeiiii… besok kalau jalan keluar dah ga perlu bawa termos air panas lagi buat bikin susu. PR nya tinggal gimana caranya ngasih tau dia, biar ga pencet itu karton susu biar ga tumpah. hahahaaaa, soalnya kemaren dia pencet dah tu. Ngepel lantai rumah sakit deh.

nunggu.. lari-lari.. rusuh.. ngunyah.. nunggu lagi.. sampai lah giliran kita konsultasi ke dr.bambang.

Sama seperti sesi sebelumnya, dr.Bambang selalu nanya : Gading gimana gading?… karena Aru nama depannya Gisela. Gading-Gisel-Wijin maksudnya. Update banget ini pak dokter.  Sesi yang sebelumnya bahkan kita sempat tukeran update info dari lambe turah. santai banget emang orangnya. Bikin tenang orang tua.

Cek record berat badan, langsung saja saya bilang kalau bulan ini naik turun banget dokter. Tapi Pak dokter malah bilang : gapapa, bagus kok bagus.
Jadi bingung deh saya, ini parameter bagusnya gimana ya. Saya kira harus naik terus macam 1 kilo sebulan gitu kan. Ambisius bener ya saya.

dr. Bambang melanjutkan kalau pengobatannya selesai. Hasil kontrolnya baik karena berat badannya sudah naik dengan baik. Makan yang banyak, anak-anak makan aja semuanya asal bersih dan ga ekstrim2 amat aja. Ga usah takut ini itu, gitu katanya.

Tapi kami disuruh kembali lagi 1 tahun lagi untuk kontrol. Sudah gitu aja.

Lha?

Udah ya nih? Sembuh dong berarti?

(Untuk sementara) Iya, sembuh.  Tapi dicek lagi tahun depan ya.

Hmmmm…. hmmmmm…. mmmmmmm…… *berpikir keras*

Yaaaaaaaaa……udahhh lahh,, saya happy aja sekarang. Saya ambil positifnya. Toh liat trend nya juga Aru badannya makin semok, milestone tumbuh kembangnya juga tercapai semuanya. Ritme ngurus nya juga dapet. We are on the track kan… ya sudah.

So? Saya yang khawatiran ini akan membuang semua rasa gampang khawatir itu ke laut aja. Masih over-thinker  banget sih, tapi lebih ke arah : jangan kasih kendor aja. Berat badan tetep harus kita genjot. Tiada waktu kosong tanpa ngunyah.

I am happier. she is happier-healthier-chubbier . Couldn’t ask for more kan yaa…

Bapaknya sih emang lempeng aja dari awal sampai akhir. Hebat bener ini bapak-bapak. Saya nih dari kesel, sampe kagum loh… gimana cara pak suami manage rasa khawatir, gundah gulana ini…   sungguh ku penasaran. Pacaran 9 tahun + nikah mau 2 tahun tetep masih ada yang saya ga tau ternyata. Bhaique. selanjutnya akan saya riset mental management nya si bapak ini.

Yahh begitulah, cerita keluarga kami. Kami (sementara) sembuh dari bakteri TB.  Pengennya sih saya klaim : Sembuh aja titik. Tapi ternyata otak over-thinker saya tidak mengijinkan. Saya masih di mode : alert lah sampai konsultasi lagi tahun depan. Alert santai tapi kok.

Bagi yang masih berjuang: Semangattt!! Jangan kasih kendor! Capek sekarang aja, kalau ntar-ntar malah makin ribet!!
Kalau masih ragu ini beneran TB atau enggak, plis cari second, third, thousand’s opinion. Sebanyak yang lo butuh deh. Tanya semua orang. Riset sebanyak lo bisa. Pokoknya jangan dengerin kata-kata : ahh udah yang penting anaknya aktif. Jangan dianggurin gejala penyakitnya, jangan dianggap ga ada apa-apa. Jangan deh pokoknya.
2019 itu segalanya ada parameternya, pertumbuhan anak juga ada. Kalaupun ada yang meleset ya jangan jauh-jauh melesetnya.

Semangat! Semangat! Capek pasti, tapi mending beresin sekarang daripada makin besar efeknya. Percaya deh.

Gitu aja ya.

Salam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s