Posted in Grow up, parenting

Kembali Ngantor.

Ngantor is my safe zone lah pokoknya. Sungguh sangat tidak milenial sekali ya. Milenial kan ogah jadi budak korporat. Kan sekarang trend nya pada jadi entrepreneur atau semacam self employed gitu ya? selebgram and youtuber kan lagi hype banget tuh. atau buka bisnis ini itu.

Makin banyak wanita karir yang kemudian menikah lalu punya anak dan memulai bisnis. Tujuannya supaya tetep bisa kerja tapi anak jg bisa dipegang sendiri. Jadi Working at home Mom istilah jaman sekarangnya. Tapi ya ternyata itu bukan jadi jalan saya. Eh atau belum ya? sapa tau 10 tahun lagi saya buka toko mainan kann? atau konsultan fire protection yang freelance gitu. sapa tau kan?

Tapi buat saya ternyata jadi pegawe kantoran-biasa aja-eight to five-super standar lah-emang jalan ninja saya.

Saya tidak ngantor kira-kira selama 15 bulan. Setelah saya melahirkan, saya ambil break karena harus urus anak saya : Arunika.

Kami tidak punya support system waktu itu. Orang tua dan Mertua saya tidak tinggal di sekitaran Jakarta. ART ga punya. Nanny ga tau nyarinya gimana. Tambah lagi lucunya kebetulan kontrak kerja saya di kantor sebelumnya, habisnya bisa pas banget dengan waktu saya lahiran. Tanda- tanda semesta kali ya. Takdir kah ini? *teriak ke langit*

Jadi Opsinya memang hanya urus anak sendiri, dalam hal ini saya yang urus. Padahal saya udah berencana biar Pak Suami aja yang resign. Secara dia yang pengen punya anak. Saya mah belum pengen. Weeee….

Tapi itungan financialnya ga masuk kalau saya musti nyari kerja lagi (kan kontraknya pas abis tuh), lalu dibanding sama pak Suami yang statusnya udah karyawan tetap dan ada asuransi. Sungguh saya tak punya bargaining position. Plus nyali saya ga nyampe ternyata untuk menjalankan skenario tadi. Cemen ternyata saya ini.

Itu 15 bulan ya kalau mau dijelaskan, saya akan sebut sebagai : The longest, the hardest, the toughest period in my 30+ years old life. Zaman kegelapan wis pokoknya.
I was so dark and bitter.
Mon maap kepada pembaca yang berpikir : Ihhh,,, kok ngurus anak sendiri disebut zaman kegelapan sih??!? Ga bersyukur amat. Banyak oh yang pengen punya anak tapi susah. Hih! *netizen tone*

Jawaban saya nih : Bodoo amattt. Saya memang belum paham konsep bersyukur. asli..

Selama ini saya kok merasa kalau kondisi kita lebih baik dari orang lain, maka kita harus happy.. Ga boleh ngeluh,harus bersyukur. Gimana sih konsep bersyukur tu?

lha kalau dicari-cari mah akan selalu ada orang yang lebih susah dari kita, tapi di sisi lain juga pasti ada orang yang lebih happy dari kita.
So? kalau kita dah berasa mau ngeluh, maka kita harus fokus nyari orang-orang yang susah dan harus feel better? Jahat amat nyari-nyari kesusahan orang.
Eh gimana sih? Happy ya happy, enggak ya enggak. Ga ada urusannya sama orang lain punya atau ga punya sesuatu.
Daku tak paham. Jadi ya terseraaahhh luuuu aja lah… saya minta maap dulu aja lah kalo ada yang tersinggung ya.

D

So mulai lah petualangan saya membesarkan bayi manusia umur 0 bulan ini, yang ternyata rumit luar biasa.

Pengetahuan saya tentang bayi tentu saja nol ya. Meheheheeee… kagak pernah belajar lah. tidak ada pengetahuan sama sekali. Ibu saya datang ke Depok sih pas saya lahiran, tapi ya cuma tinggal sampai 2 mingguan setelah Aru lahir. 2 Minggu itu doang lah training nya.

Abis itu gimana? ya udah, explore aja. Pengoptimalan akal dan internet lah ya. Hati dan perasaan saya buang dulu ke laut selatan. Gemuruh marahnya masih banyak. Akal aja saya ikutin biar ga terjadi insiden macem-macem.

Setress berat sih saya ngaku. Apalagi saya memang belum bisa menerima kenyataan udah punya anak. Jungkir balik deh. Terutama saya sangat bermasalah dengan bangun tiap 2 jam (kalau hoki nih) untuk nyusuin. Siang juga karena sendirian jadinya saya pusing masalah makanan. Ibu menyusui harus banyak makan katanya. Yes, I know! tapi makanannya mana? Masak? bahkan saya males banget buka gofood karna capeknya bukan maen. Syedihh amat yak.

Bapaknya ini anak gimana? Hmmmm… ya bantu-bantu juga.
Tapi ga berasa bantuannya.. hahahhaaaaaa.. asli jahat banget saya ini ya. Emang ga paham bersyukur anda itu.

Btw, Pak Suami tuh bener-bener tipe suami dan bapak-bapak idaman masyarakat kok. Beneran. Sungguh. Buktinya kerap kali kalau kami kumpul keluarga gitu dia dijadikan contoh macam : “waahhhh hebat banget ya bapaknya bisa mandiin anaknya. Padahal masih bayi loh”.

atau

“Wahhh hebat banget ya, anaknya anteng digendong ama bapaknya. Bapaknya pinter banget gendongnya nih”.

Sungguh cetek ya level kepuasan masyarakat terhadap
peran bapak-bapak dalam mengurus anak.
Sedihnya masyarakat sering double standard ma ibunya.

Pak Suami penuh dengan puja-puji dari keluarga dan teman lah, beneran ini ga julid saya. Bahkan banyak yang bilang betapa beruntungnya saya dapet Suami yang sangat supportif.

Walau saya bersuamikan Pak Bapak idaman masyarakat, tentu saja ekspektasi saya lebih tinggi dong. Saya menuntut Pak Suami bisa semua yang saya bisa. Eike sudah hamil dan lahirin dan nyusuin , masa eike juga yang urus. Situ ngapain?

Don’t pull your “suami nyari duit” card ya. Tidak laku Pak. Kontribusi kita sama kan ya. Jadi minimal ikut belajar ngurus anak juga lah. Wong sama-sama ga ngerti ini.

Kesel saya sama asumsi kalau perempuan abis melahirkan itu otomatis ngerti semua tentang bayi. Jadi pas lahiran : Bu, ini bayinya. Ini manual book nya. e-file nya bisa di download di sini ya. I wish bisa gitu ya.

jadi Belajarlah Pak Bapak. Ini tentang anak lu juga. wajib-harus-mandatory. Belajar! Saya ga pinter juga nih, so I need second brain. sini pinjem!!

Alasan lain saya memaksa dan menuntut Pak Suami untuk ikut belajar tuh sebenernya karena saya ga terima hidup dia ga berubah-berubah amat, while dunia say terbalik gini. Dia tetep bisa lembur loh sampai jam 11 malem, ketika saya expect dia pulang tenggo karena saya belum mandi dari pagi. Baru makan sekali juga deh kayaknya. Mau mati pula rasanya capek banget.

Ga takut saya bakar rumah apa ya ?

hulk

I told you kan ya  I was dark and bitter.

Tapi dari 15 bulan itu ada hikmahnya,  yaitu saya jadi yakin kembali kalau Pak Suami ini pasangan yang paling sesuai buat saya. Emang dipilihin yang model begini yang cocok. Soalnya kalau saya pun rasanya ga sanggup kalau ngadepin diri saya versi 15 bulan zaman kegelapan itu.

kalau suami saya ini setipe sama saya misalnya ya. mungkin kita bakal bakar rumah bersama-sama sih.

Ya kami tumbuh bareng sih 15 bulan itu. Saya belajar sabar, komunikasi dengan baik, lower my expectations dan tentunya belajar teknik mengurus anak. Sedangkan Pak Suami belajar peka, sigap dan ikut belajar urus anak juga.

Pak Suami ini oke punya kok. Exceed Expectation lah. Dari segala hal, dia cuma belum lulus nyuapin aja. Sisanya mah bisa semua. Kalau emang ada moment mereka berdua harus saya tinggal seharian gitu, saya mah ga khawatir sama sekali. Orang dah jago ini.  Anaknya juga mau. Good Job!

wldtrpy-2
sini kiss kiss dulu. 

Pelan-pelan kami adaptasi, ritmenya ketemu dan kerinduan saya untuk ngantor selalu muncul. Pesimis banget sih saya, ragu masih bisa balik kantor ga ya? Industri saya lagi ga bagus dan support system untuk mengurus Aru juga belum nemu.

Buat ayem-ayem hati, saya targetin lah dikit-dikit. Coba lah ini nanti Aru 6 bulan mungkin ada jalan buat ngantor.
Lalu ternyata bayi 6 bulan itu masih kecil banget ya…so? ya ga bisa lah ditinggal. Support system nya juga belum ada.

Jadi mundurin target lah mungkin kalau Aru pas 1 tahun, bisa lah ya berharap mulai ngantor lagi. Lalu Aru ternyata kena TB. ( Baca : [TB Pada Anak] : Diagnosa. )

Oke. Lupakan semua pengen ngantor itu. Just Let go. Udah. Buang! Buang aja.

Ribet ngurus Aru dan TB dan berat badannya… Ehh ternyata semesta emang masih baik sama saya. Pas banget menjelang Aru dinyatakan bersih dari TB dan berat badannya mulai bisa balik ke track nya, saya mulai dapat job offer. 

Mulai coba-coba interview. Baru interview aja saya sudah happy banget. 1-2 jam diskusi tentang fire protection atau process safety setelah sekian lamaaaaaaa sungguh sangat menyenangkan. Ga peduli saya jawaban saya bener apa salah. Saya impressed yang interview  atau enggak, bodo amat. Saya cuma menikmati diskusinya aja. Hehehee.

Lucu deh kalau pas saya harus interview gitu. Jadi kami bertiga akan berangkat bareng dari rumah, lalu kita cari mall atau cafe terdekat dari lokasi saya interview. Aru dan Pak Suami akan nunggu di sana. 1-2 jam mereka akan main bareng di mall atau cafe.  Terus Pak Suami akan berasa jadi Hot Daddy gitu. bahahhahaaaa… bebasssslah yang penting semua happy.

Setelah mulai terima interview ini saya mulai survey daycare. Dari segala riset saya, daycare paling sesuai untuk jadi support system keluarga kami. Sebenernya saya sudah riset lewat internet mulai dari hamil sih. Saya peta kan daycare di sekitar rumah, di sekitar kantor suami, sampai di sekitar kantor-kantor yang mungkin saya lamar kelak. Hahahahaaa, semi visioner.

Tapi ya karena masih belum mantab, jadi ya disimpen aja informasinya. Baru setelah saya survey ke beberapa tempat lalu membandingkan fasilitas dan ini itu, saya mantab pilih daycare. Semoga nanti saya sanggup bikin post terpisah untuk bahas daycare ini.

Interview – survey daycare – bikin tabel pro-cons – cek budget dan tentunya cek kesiapan Aru ya. Karena prioritasnya kan Aru sekarang.

Yes, saya pengen banget kembali ngantor tapi kalau Aru ga happy kan ya saya ga tenang juga. Cuma ganti aja setress nya. Dari setress ngurus anak di rumah ganti jadi setress mikirin anak di kantor. Ya ngapain??

Saya musti memastikan semuanya checklist yang diperlukan checked. 

Dan ajaibnya semua nya checked.  

Masih ga percaya sih.  Saya masih sangat pesimis bisa kembali ngantor. Sekali lagi : industrinya lagi sepi, lalu saya ga punya support system. Ternyata kalau sudah saatnya tiba ya bisa. Dan melebihi ekspektasi saya banget loh. Siapa yang nyangka saya akan balik ngantor dan Aru dapat daycare yang cocok.

Salary yang saya sebutkan asal-asalan karena masih punya pikiran : halah paling ya ga masuk, paling ya project nya batal. Udah lah minta gede aja sekalian. Lha kok ga ditawar blasss.. Gendheng!!  Berkah banget sih, karena dengan salary segini opsi daycare nya kan jadi lebih luas.

So? hari ini pas saya tulis post ini, saya sedang perjalanan pulang kantor menuju daycare untuk jemput Aru. Daily activities kami berubah. Pak Suami ngantor, Saya ngantor, dan Aru sekolah. Kami nyebutnya sekolah untuk menjelaskan daycare. 

Makin percaya lah saya ini dengan value : asal semuanya dijalankan dengan sebaik-baiknya, ((seeeeebaikk-baikknyaaaaaa))…… belum ikhlas juga gapapa asal ga lari dari tanggung jawab aja. Hadapin aja!!

Mimpi itu mau dibunuh kaya apa juga ga bisa ternyata ya. Kalau emang pengen banget, sadar ga sadar kita pasti akan menyiapkan ini itu biar makin deket sama keinginan kita tadi. Walau bisanya nyiapin dikitttt-dikittt banget. Gapapa.

Pas moment nya tiba-tiba, pasti sudah siap.

Oke Gitu aja ya!!

Salam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s